Monday, November 16, 2015

Penyakit jantung iskemik antara Greenland Inuit: Data 1962-1964

Makanan tradisional Inuit sangat tinggi protein hewani dan lemak. Ini juga mencakup materi tanaman. Biasanya itu terdiri terutama dari: ikan, walrus, segel, ikan paus, berry, dan fireweed (dari yang sirup dan jeli dapat dibuat).

Kjrgaard dan rekan (lihat di bawah Referensi, pada akhir posting ini) memeriksa data dari populasi Inuit di Greenland 1962-1964, sebelum westernisasi berat diet mereka yang terlihat hari ini. Mereka menyelidiki 96,9% dari seluruh penduduk di tiga wilayah, termasuk Ammassalik di Greenland Timur (n = 1.851).

Dari mereka, hanya 181 orang dewasa, atau 9,7 persen, memiliki sesuatu yang tampak seperti kelainan yang bisa menyarankan iskemia. Ini termasuk ilmu pelet hipertrofi ventrikel (pembesaran bilik jantung), yang menyebabkan terlalu tinggi karena hipertrofi ventrikel jinak diinduksi oleh aktivitas fisik terus menerus. Ini 181 orang dewasa kemudian dipilih untuk skrining lebih lanjut.

Jinak hipertrofi ventrikel juga dikenal sebagai jantung atlet, karena itu adalah umum di antara atlet. Sebuah prevalensi hipertrofi ventrikel pada usia yang relatif muda, dan menurun dengan usia, akan menyarankan hipertrofi jinak. Sebaliknya akan menyarankan hipertrofi patologis, yang biasanya disebabkan oleh hipertensi kronis.

Seperti yang Anda lihat dari gambar di bawah ini, dari Kjrgaard dkk. (2009), pola yang diamati antara Inuit adalah hipertrofi jinak, sugestif tenaga fisik yang kuat di usia muda.



Sebuah pola hipertrofi jinak yang disebabkan oleh aktivitas fisik yang kuat juga konsisten dengan laporan oleh Stefansson (1958) tentang kehidupan orang Eskimo di Alaska Utara. Hal ini wajar untuk menganggap bahwa orang Eskimo ini memiliki diet dan gaya hidup serupa dengan Greenland Inuit.

Kembali ke et al.s (2009) studi Kjrgaard. 181 orang dewasa yang dipilih untuk skrining lebih lanjut kemudian memiliki 12-lead EKG dilakukan (ini adalah tes yang digunakan secara luas untuk memeriksa kelainan jantung). Hasil penelitian menunjukkan bahwa hanya dua orang, berusia 62 dan 63 tahun, memiliki penyakit jantung iskemik. Semua dalam semua, ini menunjukkan prevalensi penyakit jantung iskemik dari 0,11 persen, yang sangat rendah.

(Penulis dari artikel diperkirakan prevalensi penyakit jantung iskemik sebesar 1,1 persen, karena mereka menggunakan n = 181, yang bertentangan dengan yang asli n = 1851, dalam perhitungan mereka. Yang terakhir adalah ukuran sampel awal yang benar, menurut pendapat saya . Namun, penulis menyajikan jumlah 1,1 persen cukup rendah juga, yang itu.)

Statistik terbaru (pada saat penulisan posting ini) menunjukkan prevalensi penyakit jantung iskemik di AS dari 6,8 persen. Artinya, prevalensi di AS adalah 63 kali lebih tinggi dari di antara Inuit belajar (menggunakan 0,11 persen sebagai dasar untuk perbandingan). Dan, perlu dicatat bahwa ada banyak negara dengan prevalensi tinggi penyakit jantung iskemik dari US modern.

Ada kemungkinan bahwa prevalensi rendah penyakit jantung iskemik antara Inuit sebagian karena angka kematian yang lebih tinggi dari orang-orang dengan penyakit daripada di AS modern, di mana intervensi medis dapat memperpanjang hidup seseorang di hadapan hampir semua penyakit. Artinya, mungkin banyak dari mereka Inuit dengan iskemia akan mati dengan cepat, dan dengan demikian tidak akan ditangkap oleh sebuah penelitian seperti ini.

Sangat diragukan, bagaimanapun, bahwa ini akan menjelaskan perbedaan sebagai besar sebagai salah satu yang diamati. Apalagi jika banyak Inuit sedang sekarat karena iskemia, ada mungkin akan ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa. (Saya akan membayangkan bahwa kematian misterius terkait dengan nyeri dada, dan gejala lain yang terkait, akan menjadi topik pembicaraan yang konstan.) Laporan dari penjelajah awal, bagaimanapun, menyarankan sebaliknya (misalnya, Stefansson, 1958), dan konsisten dengan Penelitian yang dijelaskan di sini.

Sebagai kesimpulan, penelitian ini menunjukkan bahwa diet dan gaya hidup dari Greenland Inuit sebelum tahun 1960 (yaitu, tidak diet mereka tradisional dan gaya hidup, tetapi mendekati itu) bisa dilihat hari ini sebagai (setidaknya bagi mereka) jantung sehat, meskipun Greenland Inuit makan banyak protein hewani dan lemak.

Referensi:

Kjrgaard, M., Andersen, S., Holten, M., Mulvad, G., Kjrgaard, JJ (2009). Terjadinya rendah dari penyakit jantung iskemik antara Inuit sekitar 1.963 disarankan dari EKG antara 1851 East Greenland Inuit. Aterosklerosis, 203 (2), 599-603.

Stefansson, V. (1958). Eskimo umur panjang di Northern Alaska. Science, 127 (3288), 16-19.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Okinawa: Pulau babi

Penduduk asli Kepulauan Ryukyu, yang pulau Okinawa adalah yang terbesar, yang diyakini memiliki harapan hidup tertinggi di dunia.

Salah satu pokok dari diet mereka adalah ubi jalar. Persentase karbohidrat dari kentang adalah sekitar 20; yaitu, setiap 100 g massa ubi jalar memiliki sekitar 20 g karbohidrat. Ubi jalar memiliki indeks glikemik sedang-tinggi, dan sering dihindari oleh mereka dengan sensitivitas insulin terganggu, dan tentu saja oleh penderita diabetes.

Pokok utama lain dari diet mereka adalah daging babi, karena Anda mungkin telah disimpulkan dari judul posting ini. Kutipan di bawah ini dari yang pertama dari tiga link yang disediakan di bawah kutipan.
Babi muncul begitu sering di diet Okinawa yang mengatakan "daging" adalah benar-benar untuk mengatakan "babi." [...] Hal ini tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa diet Okinawa kini dimulai dan diakhiri dengan daging babi.
        http://www.wonder-okinawa.jp/026/e/pork.html
        http://www.okinawaindex.com/index/?tid=2&cid=250&id=2
        http://ci.nii.ac.jp/naid/110000220190/en

Jadi, apa rahasia dari Okinawa umur panjang? Mungkin itu adalah diet. Mungkin itu adalah gaya hidup. Mungkin itu adalah kenyataan bahwa ibu dan ayah mereka Okinawa (heritabilitas umur panjang telah diperkirakan menjadi sekitar 33%, dan lebih tinggi di kalangan perempuan dibandingkan laki-laki). Berikut adalah beberapa ilmu pelet poin menarik yang perlu dicatat:

- Makanan mereka tidak hanya daging, tetapi mencakup banyak dari itu.

- Makanan mereka tidak terlalu rendah lemak jenuh, dan mungkin itu tinggi di dalamnya.

- Makanan mereka tidak terlalu rendah kolesterol diet, dan mungkin tinggi di dalamnya, karena mereka makan seluruh babi, termasuk bagian-bagian (misalnya, organ) kaya diet kolesterol.

- Diet mereka bukan diet tidak karbohidrat, bahkan tidak diet khas karbohidrat rendah, tetapi tampaknya sangat rendah karbohidrat olahan dan gula.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Hilangnya otot saat puasa jangka pendek

Ini adalah masalah yang sering muncul dalam diskusi kesehatan secara online, dan topik percakapan saya hari lain dengan seorang teman tentang beberapa manfaat puasa intermiten.

Dapat manfaat puasa intermiten dicapai tanpa kehilangan otot? Jawabannya adalah ya, untuk yang terbaik dari pengetahuan saya.

Bahkan jika Anda tidak tertarik pada bulking up atau menjadi binaragawan, Anda mungkin ingin menyimpan jaringan otot yang Anda miliki. Sebagai norma, otot membutuhkan waktu yang lama, dan usaha, untuk membangun. Hal ini umumnya lebih mudah untuk kehilangan otot daripada untuk mendapatkan itu. Lemak, di sisi lain, dapat diperoleh dengan sangat mudah.

Persentase lemak tubuh berkorelasi positif dengan ukuran penanda peradangan dan terjadinya berbagai masalah kesehatan. Sejak jaringan otot membuat massa tubuh tanpa lemak, yang tidak termasuk lemak, itu adalah dengan definisi berkorelasi negatif dengan spidol peradangan dan masalah kesehatan.

Seiring dengan peningkatan massa otot, sehingga tidak kesehatan; selama peningkatan massa otot yaitu alami, bukan disebabkan oleh hal-hal seperti steroid, misalnya.

Dalam puasa jangka pendek (misalnya, hingga 24 jam) satu memang bisa kehilangan beberapa otot tubuh memproduksi glukosa menggunakan jaringan otot melalui proses yang dikenal sebagai glukoneogenesis. Dalam hal ini, otot adalah cadangan utama bodys glukosa. Adiposit adalah cadangan utama bodys lemak.

Hilangnya otot tidak diucapkan dalam puasa jangka pendek sekalipun. Hal ini terjadi setelah cadangan glikogen bodys, terutama di hati, habis signifikan. Hal ini sering terjadi 8-12 jam dalam puasa, tergantung pada bagaimana habis glikogen cadangan adalah ketika seseorang mulai berpuasa.

Ketika tubuh berjalan singkat pada glikogen, menjadi semakin bergantung pada lemak sebagai sumber energi, hemat jaringan otot. Artinya, membakar lemak, seringkali dalam bentuk badan keton, yang merupakan produk sampingan dari metabolisme lemak. Negara ini dikenal sebagai ketosis. Ada bukti bahwa ketosis adalah negara yang lebih efisien dari perspektif metabolik (Taube 2007, memberikan ringkasan yang baik), yang mungkin mengapa banyak orang merasa peningkatan energi ketika mereka cepat.

Otak juga berjalan pada lemak (melalui produk sampingan keton) sementara di ketosis, meskipun masih perlu beberapa glukosa untuk berfungsi dengan baik. Yang terutama di mana jaringan otot datang ke dalam gambar, untuk ilmu pelet menyediakan glukosa yang otak dibutuhkan untuk berfungsi. Sementara glukosa juga dapat dibuat dari lemak, lebih khusus komponen lipid yang disebut gliserol, ini biasanya terjadi hanya selama puasa dan kelaparan sangat lama.

Anda tidak harus mengkonsumsi karbohidrat sama sekali untuk menebus deplesi glikogen, setelah Anda berbuka. Protein akan melakukan pekerjaan, seperti yang digunakan dalam glukoneogenesis juga.

Protein juga menyebabkan respons insulin, yang sebanding dengan yang ditimbulkan oleh glukosa. Perbedaannya adalah bahwa protein juga menyebabkan respon hormonal lain yang memiliki efek penyeimbang terhadap insulin, dengan memungkinkan untuk digunakan tubuh lemak sebagai sumber energi. Insulin, dengan sendirinya, mempromosikan penumpukan lemak dan mencegah pelepasan lemak pada waktu yang sama.

Ketika berlatih puasa intermiten, seseorang dapat meningkatkan sintesis protein dengan melakukan latihan resistensi (latihan beban, HIT), yang tips skala menuju pertumbuhan otot, dan jauh dari katabolisme otot.

Ini benar-benar dapat menyebabkan kenaikan otot yang signifikan dalam jangka panjang. Puasa itu sendiri mempromosikan sekresi hormon (misalnya, hormon pertumbuhan) yang memiliki efek anabolik.

Situs-situs berikut fokus pada mendapatkan otot melalui puasa intermiten; para blogger adalah bukti hidup bahwa ia bekerja.

  http://bradpilon.com/

  http://leangains.com/

Katabolisme otot terjadi sepanjang waktu, bahkan tanpa adanya puasa. Seperti banyak jaringan dalam tubuh (misalnya tulang), otot terus disintesis dan terdegradasi. Jaringan otot tumbuh ketika keseimbangan yang berujung ke arah sintesis, dan hilang sebaliknya.

Otot akan atrofi (yaitu, terdegradasi) jika tidak digunakan, bahkan jika Anda tidak berpuasa. Bahkan, Anda bisa makan banyak protein dan karbohidrat dan masih kehilangan otot. Hanya perhatikan apa yang terjadi ketika lengan atau kaki yang bergerak di gips untuk jangka waktu yang panjang.

Puasa jangka pendek yang sehat, mungkin karena hal itu terjadi cukup sering di antara nenek moyang hominid kami untuk menyebabkan tekanan selektif untuk metabolisme dan solusi fisiologis. Akibatnya, tubuh kita dirancang untuk berfungsi dengan baik saat puasa, dan memicu mekanisme yang benar dapat meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Hubungan antara puasa dan kesehatan cenderung mengikuti pola nonlinear, mungkin pola U-kurva terbalik. Ini membawa manfaat sampai titik, setelah beberapa efek negatif terjadi.

Puasa jangka panjang dapat menyebabkan masalah jantung berat, dan akhirnya kematian, seperti otot jantung digunakan oleh tubuh untuk menghasilkan glukosa. Berikut otak memiliki lebih diutamakan daripada jantung, sehingga untuk berbicara.

Sukarela, dan dalam beberapa kasus memaksa, puasa jangka pendek kemungkinan sangat umum di kalangan nenek moyang Zaman Batu kami; dan konsumsi dalam jumlah besar tinggi karbohidrat indeks glikemik sangat jarang (Boaz & Almquist, 2001).

Referensi:

Boaz, N.T., & Almquist, A.J. (2001). Antropologi biologi: Sebuah pendekatan sintetis untuk evolusi manusia. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall.

Taube, G. (2007). Baik kalori, kalori yang buruk: Menantang kebijaksanaan konvensional diet, mengontrol berat badan, dan penyakit. New York, NY: Alfred A. Knopf.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Makan ikan utuh: Smelts

Sejak bagian yang berbeda dari ikan memiliki berbagai jenis nutrisi yang penting bagi kesehatan kita, masuk akal untuk mengkonsumsi ikan utuh. Hal ini lebih mudah dilakukan dengan kecil dari ikan besar.

Salah satu jenis favorit saya ikan kecil mencium tersebut; foto di bawah ini menunjukkan batch smelts bahwa ilmu pelet saya siap menggunakan resep di bawah ini. Lain favorit ikan kecil adalah sarden tersebut. Ikan kecil biasanya rendah dalam rantai makanan, dan dengan demikian memiliki konsentrasi yang sangat rendah dari logam yang dapat menjadi racun bagi manusia.



Banyak orang tidak suka rasa smelts, tapi akan makan mereka jika mereka baik berpengalaman dan tekstur agak keras. Berikut adalah resep yang akan membuat Anda itu.

- Uap memasak smelts selama 30 menit sampai 1 jam (waktu kurang = tekstur lebih keras).
- Sebarkan uap smelts dimasak di panci lembar ditutup dengan aluminium foil; menggunakan minyak zaitun cahaya untuk mencegah ikan dari menempel ke foil.
- Panaskan oven sampai 350 derajat Fahrenheit.
- Musim uap smelts secukupnya dimasak; Saya sarankan menggunakan garam, cabai bubuk, bawang putih bubuk, dan rempah-rempah.
- Panggang smelts selama 30 menit, putar oven off, dan meninggalkan mereka di sana selama 1 jam.

Tidak perlu untuk membersihkan, atau usus, yang smelts untuk resep di atas. Karena mereka makan terutama pada materi tanaman, dan memiliki saluran pencernaan yang sangat kecil, tidak ada banyak yang harus dibersihkan off dari mereka pula.

Mereka akan siap untuk menyimpan atau makan dingin. Ada beberapa variasi resep ini. Sebagai contoh, Anda dapat membakar mereka selama 40 menit, dan kemudian melayani mereka panas.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Asupan lemak jenuh tidak berhubungan dengan penyakit jantung Dr. Cordains Artikel

Saya ingin mengomentari artikel terbaru co-ditulis oleh Dr Loren Cordain, dan diterbitkan dalam jurnal Current Treatment Pilihan di Kardiovaskular Kedokteran, pada tahun 2009. Dr Cordain mungkin adalah ahli terkemuka saat ini pada diet dari nenek moyang Zaman Batu kami .

Pentingnya artikel ini berasal dari fakta bahwa di masa lalu Dr. Cordain berpendapat bahwa nenek moyang Zaman Batu kami belum mengkonsumsi sejumlah besar lemak jenuh, karena persentase yang relatif rendah lemak dalam daging hewan liar. Hal ini menyebabkan, menurut Dr. Cordain, untuk desain tubuh berevolusi yang tidak baik disesuaikan dengan konsumsi sejumlah besar lemak jenuh.

Namun, banyak peneliti lain berpendapat bahwa lemak jenuh yang bermanfaat bagi kesehatan kita, dengan bukti empiris yang cukup untuk mendukung pernyataan mereka. Para peneliti di Weston A. Price Foundation telah suara sangat menonjol dalam mendukung lemak jenuh.

Sekarang, pengakuan ini bahwa lemak jenuh (atau asam lemak jenuh) tidak merugikan kesehatan, terutama kesehatan jantung, dibuat dengan kualifikasi. Dan, Dr. Cordain bukanlah penulis pertama artikel. Halaman 293 dari artikel menyatakan bahwa:
Penggantian PSAK, terutama palmitat, dengan MUFAs dapat memberikan manfaat kardiometabolik moderat, dan tidak mungkin untuk melakukan kejahatan. Namun, pengurangan SFA tidak muncul untuk menjadi modifikasi diet paling penting untuk pengurangan risiko PJK.
(Catatan: SFA = asam lemak jenuh = lemak jenuh, pikir berminyak steak dan kuning telur; MUFAs = asam lemak tak jenuh tunggal, berpikir minyak zaitun dan lemak babi; PJK = penyakit jantung koroner.)

Palmitat mengacu asam palmitat, yang daging, mentega, telur, dan cokelat hitam adalah sumber yang baik. Bahkan salmon merupakan sumber yang baik dari asam palmitat, meskipun juga merupakan sumber yang sangat baik dari omega-3 asam lemak DHA dan EPA. EPA adalah asam eicosapentaenoic, dan DHA adalah asam docosahexaenoic; baik yang ditemukan pada ikan.

Jadi, hati-hati dalam pernyataan di atas tidak masuk akal mengingat bukti bahwa asam palmitat (terutama bila dikonsumsi dengan diet rendah karbohidrat., Dalam pandangan saya), mungkin memiliki efek kardio-protektif.

Namun demikian, ini adalah perubahan besar dari Dr. Cordains posisi sebelumnya bahwa lemak jenuh tidak dapat menjadi bagian dari diet yang sehat karena ilmu pelet mereka tidak cocok dengan apa yang saat ini kita ketahui tentang diet nenek moyang Zaman Batu kami.

Mungkin mereka nenek moyang makan banyak lemak jenuh setelah semua, dan konsumsi yang menyebabkan adaptasi yang membuat konsumsi lemak jenuh yang sehat; lagi, dalam pandangan saya, selama itu tidak disertai dengan tingginya konsumsi karbohidrat olahan. dan gula.

Lemak jenuh mungkin jenis yang paling tersedia lemak untuk mereka nenek moyang, sumber yang kaya kalori, dan hampir tidak mungkin untuk menghindari mengingat komponen utama dari mereka daging leluhur diet.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Kolesterol total dan penyakit kardiovaskular: Hubungan U-curve

Hipotesis bahwa kadar kolesterol darah berkorelasi positif dengan penyakit jantung (hipotesis lipid) tanggal kembali ke Rudolph Virchow pada pertengahan 1800-an.

Satu studi terkenal yang mendukung hipotesis ini adalah Ancel Keys Seven Negara Study, yang dilakukan antara tahun 1950-an dan 1970-an. Penelitian ini akhirnya menjabat sebagai dasar di mana banyak saran yang kami terima hari ini dari dokter didasarkan, meskipun beberapa penelitian lain telah dipublikasikan sejak yang memberikan sedikit dukungan untuk hipotesis lipid.

Grafik di bawah ini (sumber: canibaisereis.com, dengan banyak terima kasih kepada O Primitivo) menunjukkan hasil satu studi, melibatkan lebih banyak negara dari Key Tujuh Negara Study, yang benar-benar menunjukkan korelasi linear NEGATIF ​​antara kolesterol total dan penyakit kardiovaskular.



Sekarang, sebagian besar hubungan di alam yang nonlinear, dengan beberapa mengikuti pola yang terlihat seperti U-curve (polos atau terbalik); kadang-kadang disebut pola J-kurva. Grafik di bawah ini (sumber juga: canibaisereis.com) menunjukkan hubungan U-kurva antara kolesterol total dan kematian, dengan mortalitas penyakit kardiovaskular ditunjukkan melalui garis merah putus-putus di bagian bawah.


Grafik ini telah diperoleh melalui analisis nonlinier, dan saya pikir itu memberikan gambaran yang lebih baik tentang hubungan antara kolesterol total (TC) dan mortalitas. Berdasarkan grafik ini, kisaran terbaik dari TC yang satu dapat berada di suatu tempat antara 210, di mana kematian penyakit kardiovaskular diminimalkan; dan 220, di mana kematian total diminimalkan.

Kurva kematian total yang ditunjukkan melalui garis biru penuh di bagian atas. Bahkan, ini menunjukkan bahwa kenaikan angka kematian tajam sebagai TC menurun di bawah 200.

Sekarang, grafik ini berhubungan TC dengan penyakit dan kematian, dan mengatakan apa-apa tentang kolesterol LDL (LDL). Dalam pengalaman ilmu pelet saya sendiri, dan bahwa banyak orang yang saya tahu, TC sekitar 200 biasanya akan berhubungan dengan LDL sedikit lebih tinggi (misalnya, 110-150), bahkan jika seseorang memiliki kolesterol HDL yang tinggi (yaitu, lebih besar dari 60) .

Namun, kebanyakan orang yang memiliki LDL lebih besar dari 100 akan diberitahu oleh dokter mereka, biasanya dengan yang terbaik dari niat, untuk mengambil statin, sehingga mereka dapat "menjaga LDL mereka di bawah kontrol". (Kadar LDL biasanya dihitung, tidak diukur secara langsung, yang dengan sendirinya menciptakan satu set baru masalah.)

Alas, mengurangi LDL 100 atau kurang biasanya akan mengurangi TC di bawah 200. Jika kita pergi dengan grafik di atas, terutama yang menunjukkan U-kurva, risiko orang-orang ini 'untuk penyakit kardiovaskular dan kematian akan naik - persis efek sebaliknya yang mereka dan dokter mereka diharapkan. Dan itu akan biaya mereka secara finansial juga, karena obat statin mahal, sebagian untuk membayar semua iklan TV.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya

Evolusi sifat mahal: Sebuah tantangan untuk orientasi diet paleo ketat

Prinsip dasar gerakan diet paleo adalah bahwa kita harus model diet kita pada diet nenek moyang kita. Dengan kata lain, untuk kesehatan yang optimal, pola makan kita harus sebagai dekat dengan diet nenek moyang kita mungkin. Mengikuti prinsip ini umumnya masuk akal, tetapi ada sejumlah masalah dengan mencoba untuk mengikutinya juga ketat.

Beberapa masalah tersebut harus menunggu pesan lainnya. Contohnya adalah: pengetahuan kita yang terbatas tentang apa yang nenek moyang kita benar-benar makan (ada yang mengatakan: daging tanpa lemak, yang lain mengatakan: daging berlemak); fakta bahwa evolusi dapat terjadi dengan cepat dalam keadaan tertentu (beberapa ribu tahun, bukan jutaan tahun, sehingga adaptasi baru dan berbeda yang kemungkinan); fakta bahwa di antara nenek moyang kita beberapa, seperti Homo erectus, yang pemakan daging besar, tetapi yang lain, seperti Australopithecus afarensis, adalah vegetarian Hanya untuk beberapa nama masalah.

Fokus dari posting ini adalah pada sifat yang berkembang terlepas dari menjadi cacat bertahan hidup. Sifat-sifat berlawanan yang sering disebut sifat mahal, atau ciri-ciri Zahavian (dalam konteks signaling hewan), untuk menghormati seorang ahli biologi evolusi Amotz Zahavi (Zahavi & Zahavi, 1997). Implikasi untuk diet adalah bahwa nenek moyang kita mungkin telah berevolusi beberapa kebiasaan makan yang buruk bagi kelangsungan hidup manusia, dan menjauh dari orang lain yang baik untuk bertahan hidup. Dan saya tidak hanya berbicara tentang kelangsungan hidup di antara manusia modern; Saya berbicara tentang kelangsungan hidup di antara nenek moyang manusia juga.

Berikut adalah aspek yang paling menarik dari jenis sifat. Nenek moyang kita mungkin telah diperoleh mereka melalui mutasi genetik dan seleksi (sebagai lawan penyimpangan genetik, yang dapat menyebabkan beberapa sifat berkembang secara kebetulan). Artinya, mereka muncul tidak terlepas, tetapi karena tekanan evolusi.

Alasan sederhana adalah bahwa evolusi memaksimalkan keberhasilan reproduksi, tidak bertahan hidup. Jika itu tidak terjadi, spesies tikus, serta spesies lain yang mengkhususkan diri dalam reproduksi cepat dalam rentang hidup yang relatif singkat, tidak akan pernah berkembang.

Bahkan, umur panjang yang berlebihan adalah mirip dengan kuasi-kloning melalui reproduksi aseksual, dari perspektif evolusi. Hal ini buruk karena spesies perlu keanekaragaman genetik ada di lingkungan yang terus berubah, dan keragaman genetik secara signifikan meningkat reproduksi seksual; lebih banyak lebih baik. Tanpa banyak kematian untuk mencocokkan itu, kelebihan penduduk akan terjadi.

Kematian adalah salah satu evolusi sekutu utama.

Gen kode untuk ekspresi sifat-sifat fenotipik, seperti perilaku (misalnya, agresivitas) dan morfologi (misalnya, menentang jempol) sifat. Ciri mahal adalah ciri fenotipik yang berkembang meskipun memaksakan biaya kebugaran, sering dalam bentuk cacat bertahan hidup.

Pada hewan non-manusia, contoh klasik dari sifat mahal adalah burung-burung merak kereta api, yang digunakan oleh laki-laki untuk sinyal kesehatan yang baik untuk perempuan. Sifat ini biasanya disebut, salah, sebagai laki-laki burung merak ekor. Kedua laki-laki dan perempuan memiliki ekor, tetapi hanya laki-laki memiliki kereta besar, yang sebenarnya pelengkap ekor.

Bagaimana manusia?

Salah satu contoh adalah evolusi penanda testosteron pada laki-laki manusia. Spidol testosteron (maskulinitas wajah) telah dihipotesiskan untuk menjadi cacat berkembang di sebagian oleh manusia laki-laki untuk sinyal untuk perempuan yang mereka sehat, dasarnya karena testosteron menekan sistem kekebalan tubuh. Ide tampaknya aneh ini dikenal sebagai Imunokompetensi-cacat hipotesis (Rhodes et al., 2003).

Ide ini akan terdengar aneh bagi sebagian orang, karena gagasan bahwa testosteron membantu membangun massa otot (yang tidak, bersama-sama dengan hormon lainnya, seperti insulin), bisa dibilang dan massa otot membantu berburu nenek moyang kita dan melawan predator. Namun, pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut: Jika otot-otot sangat berguna untuk berburu dan berkelahi, mengapa manusia begitu lemah dibandingkan dengan hewan lain dengan ukuran yang sama? Mengapa tidak betina sebagai berotot seperti laki-laki? Mengapa begitu sulit untuk mendapatkan massa otot, dibandingkan dengan massa lemak?

Contoh lain adalah evolusi pidato lisan pada manusia. Evolusi pidato lisan adalah salah satu landmark yang paling penting dalam evolusi spesies manusia, setelah terjadi relatif baru dalam sejarah evolusi kita. Namun, desain laring baru diperlukan untuk pidato lisan juga meningkat secara signifikan nenek moyang kemungkinan kita mati oleh tersedak saat menelan makanan dan cairan, dan menderita berbagai penyakit saluran aerodigestive seperti gastroesophageal reflux, di antara masalah kelangsungan hidup terkait lainnya.

Namun, pidato lisan berkembang karena meningkatkan keberhasilan reproduksi secara keseluruhan, sebagian dengan memungkinkan komunikasi pengetahuan (Kock, 2009), dan juga karena seleksi seksual (Miller, 2000). Sebagai Miller memasukkannya dalam bukunya The Perkawinan Pikiran, wanita leluhur bisa mengukur kesehatan secara keseluruhan mans oleh kemampuannya untuk berbicara cerdas, selain ciri-ciri lain, seperti penanda testosteron.

Sebagian besar tekanan seleksi seksual selama evolusi manusia ditempatkan oleh perempuan pada laki-laki, bukan sebaliknya. Wanita leluhur yang lebih selektif dibandingkan pria tentang siapa mereka berhubungan seks dengan; jadi adalah perempuan modern, Sex and the City meskipun.

Sekarang mari kita lihat hubungan dengan diet paleo ketat.

Pria Paleo mungkin telah dikonsumsi jenis makanan tertentu untuk membantu dengan cacat testosteron nya, meningkatkan keberhasilan reproduksi nya. Sejauh evolusi yang bersangkutan, ini baik-baik saja gen egois, dan tidak peduli tentang ilmu pelet host (Burt & Trivers, 2006; Dawkins, 1990). Orang akan kawin, tapi tidak akan hidup selama ia ingin, usia reproduksi terakhir. Mengingat kemungkinan ini, tidak makan persis seperti manusia purba masuk akal untuk menikah laki-laki berusia 50 tahun hari ini? Itu adalah di mana terlalu banyak fokus pada diet paleo mungkin menjadi masalah.

Tentu saja "Orang paleo" benar-benar metafora. Tidak ada "satu" orang paleo. Setidaknya ada tiga spesies hominid pada periode Paleolitik yang berbeda secara signifikan dari satu sama lain: Homo sapiens, Homo erectus, dan Homo habilis. Jika Anda kembali dalam waktu sedikit lebih jauh, kami menemukan spesies hominid lainnya, seperti Australopithecus afarensis dan Australopithecus africanus, yang kebanyakan, jika tidak ketat, vegetarian.

Evolusi ini sangat berguna sebagai prinsip pemersatu untuk membantu kita memahami apa yang sehat hari ini dan apa yang tidak. Tapi itu tidak bisa sepenuhnya menggantikan penelitian empiris tentang gizi. Beberapa penelitian yang pasti akan mengungkap kebiasaan gizi yang meningkatkan umur panjang dan meningkatkan kesehatan hari ini, meskipun mereka tidak dilakukan oleh nenek moyang purba kita.

Kita tahu bahwa karbohidrat yang sangat halus (misalnya roti putih tanpa serat) dan gula (misalnya gula meja) yang terlalu baru tambahan untuk makanan manusia bagi kita telah berevolusi untuk menggunakannya secara optimal untuk nutrisi. Jadi hubungan mereka dengan sindrom metabolik masuk akal, dari perspektif evolusi. Tapi ada daerah abu-abu di mana spekulasi sangat gizi paleo tidak dapat memberitahu kita banyak, dan apa yang mereka memberitahu kami dapat menyesatkan.

Referensi:

Burt, A. & Trivers, R. (2006). Gen dalam konflik: The biologi unsur genetik egois. Cambridge, MA: Harvard University Press.

Dawkins, R. (1990). Gen egois. Oxford, UK: Oxford University Press.

Kock, N. (2009). Evolusi sifat mahal melalui seleksi dan pentingnya pidato lisan dalam e-kolaborasi. Pasar elektronik, 19 (4), 221-232.

Miller, G.F. (2000). The kawin pikiran: Bagaimana pilihan seksual berbentuk evolusi sifat manusia. New York, NY: Doubleday.

Rhodes, G., Chan, J., Zebrowitz, LA, & Simmons, LW (2003). Apakah dimorfisme seksual di wajah manusia sinyal kesehatan? Proses dari Royal Society of London: Biology Letters, 270 (S1), S93-S95.

Zahavi, A. & Zahavi, A. (1997). The Handicap Prinsip: Sebuah bagian yang hilang dari teka-teki Darwin. Oxford, Inggris: Oxford University Press.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya