Monday, November 16, 2015

Wajah cantik adalah wajah-rata: Keanekaragaman genetik dan kesehatan

Banyak orang berpikir bahwa wajah tercantik adalah mereka dengan fitur yang sangat unik. Umumnya yang tidak benar. Wajah cantik adalah wajah-wajah rata-rata. Dan itu bukan hanya karena mereka yang simetris, meskipun simetri adalah sifat wajah yang menarik. Rata-rata wajah yang sangat menarik, yang berlawanan dengan intuisi tapi masuk akal dalam terang evolusi dan genetika.

Wajah-wajah pada gambar di bawah (klik untuk memperbesar) berasal dari presentasi yang saya berikan di University of Houston pada tahun 2008. slide PowerPoint file untuk presentasi tersedia di sini. Foto tersebut diambil dari Jerman web situs Beautycheck.de. Situs ini merangkum banyak penelitian yang sangat menarik daya tarik wajah.



Wajah di sebelah kanan adalah gabungan dari dua wajah di sebelah kiri. Ini mensimulasikan apa yang akan terjadi jika Anda adalah untuk morph fitur dari dua wajah di sebelah kiri ke wajah di sebelah kanan. Artinya, wajah di sebelah kanan adalah hasil dari rata-rata dari dua wajah di sebelah kiri.

Jika Anda menunjukkan foto-foto ini untuk sekelompok orang, seperti yang saya lakukan selama presentasi saya di Houston, sebagian besar orang dalam kelompok akan mengatakan bahwa wajah di sebelah kanan adalah yang tercantik dari tiga. Hal ini terjadi meskipun kebanyakan orang juga akan mengatakan bahwa masing-masing dari tiga wajah cantik, jika ditampilkan setiap wajah secara terpisah dari yang lain.

Mengapa wajah rata lebih indah?

Alasannya mungkin bahwa kita memiliki algoritma otak yang membuat kita mengasosiasikan rasa keindahan dengan fitur yang menyarankan ilmu pelet jarak jauh ketahanan ditingkatkan terhadap penyakit. Ini merupakan adaptasi terhadap lingkungan nenek moyang kita hadapi di masa lalu evolusi kita, ketika penyakit sering menyebabkan distorsi diamati dari sifat wajah dan tubuh. Rata-rata wajah adalah hasil dari peningkatan pencampuran genetik, yang menyebabkan peningkatan resistensi terhadap penyakit.

Penafsiran ini adalah variasi dari Langlois dan Roggmans hipotesis averageness, diterbitkan dalam 1990 artikel banyak dikutip yang muncul dalam jurnal Psychological Science.

By the way, banyak orang berpikir bahwa ancaman kelangsungan hidup utama manusia leluhur yang dihadapi adalah predator besar. Saya kira itu adalah menarik untuk berpikir seperti itu; nenek moyang pejuang kita selamat karena kemampuan mereka untuk melawan predator! Kenyataannya adalah bahwa, di masa lalu leluhur kita, seperti hari ini, pembunuh terbesar dari semua jauh adalah penyakit. Organisme kecil, yang nenek moyang kita tidak bisa melihat, yang paling mematikan.

Orang-orang dari populasi yang berbeda, terutama mereka yang telah mengalami penyakit yang berbeda, sering membawa mutasi genetik yang melindungi mereka dari penyakit mereka. Mereka sering dilakukan sebagai alel dominan (yaitu, variasi gen). Ketika dua orang dengan perlindungan genetik beragam punya anak, anak-anak mewarisi mutasi pelindung dari kedua orang tua. Pencampuran genetik lebih, semakin besar kemungkinan itu adalah bahwa beberapa mutasi genetik pelindung akan dilakukan. Pencampuran genetik lebih, semakin tinggi adalah "averageness" skor wajah.

Sebaliknya bisa terjadi ketika orang-orang yang berbagi banyak gen (misalnya, sepupu) memiliki anak. Istilah untuk ini adalah perkawinan. Sejak alel bahwa kode untuk penyakit yang sering dilakukan dalam bentuk resesif, anak orang tua terkait erat memiliki kesempatan lebih tinggi memiliki kombinasi dua penyakit-mempromosikan resesif alel. Dalam hal ini, anak akan homozigot resesif untuk penyakit, yang akan meningkatkan secara dramatis peluang yang terserang penyakit itu.

Singkatnya: pencampuran gen = kesehatan; silang = penyakit.

Akhirnya, jika Anda memiliki beberapa waktu, pastikan untuk melihat di halaman ini pada Virtual Nona Jerman!

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya