Monday, November 16, 2015

Respon kortisol terhadap stres jauh lebih tinggi dengan konsumsi glukosa dibandingkan dengan protein atau lemak

Kortisol adalah hormon yang melakukan sejumlah hal yang berbeda; jack semua perdagangan antara hormon, sehingga untuk berbicara. Ini memberitahu hati untuk memproduksi glukosa, mencegah hipoglikemia. Ia juga memberitahu hati untuk mensintesis glikogen, yang dalam beberapa hal kebalikan dari memproduksi glukosa. Ini memberitahu perut untuk asam lambung rahasia. Ini adalah hormon anti-diuretik. Ini menekan sistem kekebalan tubuh, yang mengapa sering digunakan untuk mengurangi peradangan, dan mengobati alergi dan berbagai penyakit autoimun. Ini melompat-dimulai peningkatan asam lemak bebas dalam sirkulasi, sehingga membantu menyediakan sumber energi yang penting untuk latihan daya tahan.

Kortisol, bersama dengan epinefrin (adrenalin alias), bahkan memberikan kontribusi pada penciptaan kenangan kejutan-diinduksi. Hal ini karena ilmu pelet jarak jauh tindakan ini kortisol bahwa Amerika membaca posting ini, terutama mereka yang tinggal di Pantai Timur pada tahun 2001, mengingat dengan jelas di mana mereka, apa yang mereka lakukan, dan siapa mereka dengan, ketika mereka pertama kali mendengar tentang 11 September 2001 Serangan. Saya tinggal di Philadelphia pada saat itu, dan saya ingat rincian yang sangat jelas, meskipun Serangan terjadi hampir 10 tahun yang lalu. Itulah salah satu hal menarik yang kortisol tidak; itu seketika berubah kenangan kontekstual jangka pendek temporal yang berhubungan dengan acara kejutan (yaitu, beberapa menit sebelum dan setelah acara) ke kenangan jangka panjang.

Demikian pula terhadap insulin, Anda tidak ingin tingkat kortisol lebih tinggi daripada mereka harus alami. Tingkat alami yang dialami oleh nenek moyang mereka hominid kami secara teratur. Anda perlu kortisol, tetapi Anda tidak perlu terlalu banyak. Banyak jaringan dalam tubuh menjadi resisten terhadap hormon yang lebih tinggi daripada mereka harus, seperti insulin dan leptin, dan ini juga berlaku untuk kortisol. Ini adalah sedikit seperti orang terus berteriak di telinga Anda; setelah beberapa saat Anda menutup telinga Anda, atau mereka rusak, sehingga orang harus berteriak lebih keras. Jika Anda sering memiliki ketinggian akut kadar kortisol, mereka dapat menjadi kronis meningkat karena resistensi kortisol.

Kronis kadar kortisol yang tinggi berhubungan dengan sindrom metabolik, ciri khas dari penyakit degeneratif peradaban.

Stres menyebabkan tingkat kortisol tinggi. Dan level tersebut secara signifikan meningkat jika Anda mengkonsumsi makanan yang menyebabkan respon glukosa darah yang tinggi setelah makan. Itulah yang merupakan penelitian eksperimental menarik dengan Gonzalez-Bono dan rekan (2002) menunjukkan. Referensi lengkap dan link ke penelitian ini adalah pada akhir posting ini. Mereka menggunakan glukosa, tapi kita bisa cukup menyimpulkan berdasarkan penelitian metabolisme glukosa bahwa makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula akan memiliki efek yang sangat mirip. Jika kita berpikir tentang sarapan khas Amerika, bahkan mungkin efek yang lebih kuat.

Untuk melakukan studi mereka mereka harus menempatkan peserta di bawah tekanan. Untuk menyebabkan stres para peneliti melakukan apa yang banyak dosen memiliki siswa mereka lakukan pada akhir semester, yang juga sesuatu yang pengacara dan pengkhotbah pandai, dan sesuatu yang kebanyakan orang benci melakukan. Anda menebak itu. Para peneliti memiliki pelajaran mereka lakukan, pada dasarnya, beberapa berbicara di depan umum. Tugas eksperimen yang mereka gunakan adalah variasi dari Trier Stres Sosial Test (TSST). Para peneliti meminta para peserta untuk melakukan tugas pidato 5 menit dan 5 menit tugas aritmatika mental di depan penonton.

Para peserta adalah 37 pria sehat yang berpuasa selama minimal 8 jam sebelum penelitian. Mereka secara acak salah satu dari empat kelompok. Kelompok glukosa dikonsumsi 75 g glukosa dilarutkan dalam air. Kelompok lemak yang dikonsumsi 200 g alpukat. Kelompok protein minum 83 g protein dilarutkan dalam air. Kelompok keempat, kelompok air, minum air putih.

Dari perspektif dunia nyata, kelompok lemak dan protein, seperti kelompok glukosa, yang bisa dibilang dipenuhi dengan nutrisi masing-masing. Banyak orang biasanya tidak akan mengkonsumsi banyak lemak atau protein dalam satu kali makan tunggal. Hal ini membuat hasil yang lebih menarik, karena tampaknya bahwa lemak dan protein menyebabkan hampir respon yang sama seperti air, terlepas dari jumlah tertelan. Tabel di bawah ini menunjukkan kortisol tanggapan untuk semua kelompok.



Seperti yang Anda lihat, respon kortisol untuk kelompok glukosa jauh lebih tinggi. Berapa banyak lagi ditinggikan? Di alun-alun bagian dalam di bagian atas-kiri bagian dari gambar Anda memiliki daerah di bawah kurva (AUC), yang pada dasarnya perkiraan integral dari kurva kortisol untuk masing-masing kelompok. Biasanya AUC adalah ukuran kunci ketika seseorang melihat potensi dampak negatif dari peningkatan kadar zat dalam darah. Perhatikan bahwa kortisol AUC untuk kelompok glukosa jauh lebih besar, sekitar dua kali lebih besar, daripada AUCs kortisol untuk kelompok lain.

Ketika seseorang memiliki mobil aktivitas di pagi hari, apa yang akan terjadi? Biasanya kadar kortisol akan meningkat, kecuali perjalanan yang lancar dan dilakukan sepenuhnya pada pilot otomatis; yang tidak sangat umum, sebagai orang-orang memotong di depan satu sama lain, membuat kesalahan menjengkelkan dll

Bagaimana jika, sebelum perjalanan itu, satu makan sarapan padat dengan banyak sereal bergula sehat ditutupi dengan madu, segelas susu rendah lemak sehat (tentu saja, karena lemak meningkatkan kolesterol jahat), dan mungkin tiga pancake ditutupi dengan sirup?

Kadar kortisol akan jauh lebih tinggi.

Melakukan hal ini sering, mungkin setelah beberapa tahun seseorang akan menjadi layak untuk mati oleh serangan jantung mendadak saat melakukan beberapa aktivitas ringan.

Referensi:

Gonzalez-Bono, E., Rohleder, N., Hellhammer, DH, Salvador, A., & Kirschbaum, C. (2002). Glukosa tapi Tidak Protein atau Fat Beban menguatkan Response Kortisol untuk Stres psikososial. Hormones and Behavior, 41 (3), 328.333.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya