Monday, November 16, 2015

Lucy adalah seorang vegetarian dan sapiens omnivora: makanan Tanaman sebagai suplemen alami

Awal nenek moyang hominid seperti Australopithecus (misalnya, Lucy) adalah vegetarian cenderung ketat. Konsumsi daging tampaknya telah terjadi setidaknya kadang-kadang di antara Homo habilis, dengan konsumsi lebih luas di kalangan Homo erectus, dan Homo sapiens (yaitu, kita).

Gambar di bawah ini (dari: becominghuman.org; klik di atasnya untuk memperbesar) menunjukkan penggambaran garis keturunan manusia, menurut sebuah teori yang diterima secara luas dikembangkan oleh Ian Tattersall. Seperti ilmu pelet jarak jauh yang Anda lihat, Neanderthal adalah pada cabang yang berbeda, dan tidak diyakini telah menjadi bagian dari garis keturunan manusia.



Apakah langkah yang jelas terhadap peningkatan konsumsi daging berarti bahwa diet daging-satunya adalah optimal untuk Anda?

Jawabannya adalah mungkin; terutama jika nenek moyang Anda yang Inuit dan Anda mempertahankan adaptasi genetik mereka.

Spesialisasi makanan cenderung meningkatkan peluang kepunahan spesies, karena perubahan lingkungan dapat menyebabkan penghapusan sumber makanan tunggal, atau satu set terbatas sumber makanan. Pada skala dari yang sangat khusus untuk omnivora, evolusi harus umumnya mendukung adaptasi menjelang akhir omnivora skala.

Daging, yang secara alami datang bersama-sama dengan lemak, memiliki keuntungan menjadi makanan padat energi. Mengingat keuntungan ini, adalah mungkin bahwa spesies manusia berevolusi menjadi eksklusif pemakan daging, dengan konsumsi makanan nabati yang kebanyakan opsional. Tapi ini berjalan agak terhadap apa yang kita ketahui tentang evolusi.

Konsumsi materi tanaman DAN daging yang, menjadi omnivora menyebabkan adaptasi saluran pencernaan tertentu, yang tidak akan hadir jika mereka tidak benar-benar diperlukan. Mereka adaptasi terlalu mahal untuk dipertahankan tanpa alasan yang baik.

Saluran pencernaan karnivora murni biasanya lebih pendek daripada omnivora. Tumbuh saluran pencernaan lebih lama dan menjaga sehat selama seumur hidup adalah proposisi mahal.

Mari kita asumsikan bahwa sebuah kelompok manusia purba bermigrasi ke wilayah geografis yang memaksa mereka untuk mematuhi suatu jenis diet, seperti Inuit kuno. Mereka mungkin akan berevolusi adaptasi untuk diet itu. Evolusi ini tidak akan mengambil jutaan tahun terjadi; mungkin terjadi dalam waktu 396 tahun, jika tidak kurang.

Meskipun adaptasi yang berbeda yang mungkin terjadi relatif baru (yaitu, dalam 100.000 tahun terakhir, setelah munculnya spesies kita), antara Inuit misalnya, kita mungkin memiliki juga spesies-lebar adaptasi yang membuat diet omnivora umumnya optimal untuk kebanyakan dari kami.

Daging tampaknya memiliki banyak sifat yang tidak sehat beberapa mempromosikan kesehatan dan. Makanan nabati memiliki banyak mempromosikan kesehatan properti, dan dengan demikian dapat bertindak seperti suplemen alami untuk diet sebagian besar daging berbasis. Sebagai Biesalski (2002) menempatkan sebagai bagian dari diskusi daging dan kanker:

daging terdiri dari beberapa, tidak jelas kanker mempromosikan dan banyak faktor kanker melindungi. Yang terakhir dapat dioptimalkan dengan diet yang mengandung buah dan sayuran, yang berisi ratusan lebih atau kurang konstituen bioaktif terbukti, banyak dari mereka yang menunjukkan antioksidan dan efek anti kanker in vitro.

Referensi:

Biesalski, H.K. (2002). Daging dan kanker: daging sebagai komponen dari diet yang sehat. European Journal of Clinical Nutrition, 56 (1), S2-S11.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya