Monday, November 16, 2015

Subkutan dibandingkan lemak visceral: Bagaimana membedakannya?

Foto-foto di bawah ini, dari Wikipedia, menunjukkan dua pola penumpukan lemak perut. Satu di sebelah kiri adalah didominasi dari penumpukan lemak perut subkutan. Yang di sebelah kanan adalah contoh dari penumpukan lemak perut visceral, sekitar organ internal, bersama-sama dengan sejumlah besar penumpukan lemak subkutan juga.

Lemak tubuh bukan merupakan massa lembam digunakan hanya untuk menyimpan energi. Lemak tubuh dapat dilihat sebagai organ didistribusikan, karena mengeluarkan sejumlah hormon ke dalam aliran darah. Misalnya, mengeluarkan leptin, yang mengatur rasa lapar. Ini mengeluarkan adiponektin, yang memiliki banyak mempromosikan ilmu pelet jarak jauh kesehatan properti. Hal ini juga mengeluarkan tumor necrosis factor-alpha (baru-baru ini disebut hanya sebagai tumor necrosis factor dalam literatur medis), yang mempromosikan peradangan. Peradangan ini diperlukan untuk memperbaiki jaringan yang rusak dan berurusan dengan patogen, tapi terlalu banyak dari itu tidak lebih berbahaya daripada baik.

Bagaimana seseorang membedakan subkutan dari lemak perut visceral?

Lemak perut subkutan menggeser posisi yang lebih mudah sebagai yang bergerak tubuh. Ketika seseorang berdiri, lemak subkutan sering cenderung melipat sekitar pusar, menciptakan bentuk mulut. Lemak subkutan lebih mudah untuk memegang di tangan orang-orang, seperti yang ditunjukkan pada foto sebelah kiri atas. Karena lemak subkutan cenderung bergeser lebih mudah sebagai salah satu perubahan posisi tubuh, jika Anda mengukur lingkar pinggang Anda berbaring dan berdiri, dan perbedaan besar (perbedaan satu inci dapat dianggap besar), Anda mungkin memiliki sejumlah besar lemak subkutan.

Lingkar pinggang merupakan variabel yang mencerminkan perubahan individu dalam persentase lemak tubuh cukup baik. Hal ini terutama berlaku sebagai salah satu menjadi ramping (misalnya, sekitar 14-17 persen atau kurang dari lemak tubuh untuk pria, dan 21-24 untuk wanita), karena sebagai yang terjadi lemak perut kontribusi untuk proporsi yang semakin tinggi dari total lemak tubuh. Bagi orang yang ramping, penurunan 1-inci lingkar pinggang sering akan diterjemahkan ke dalam pengurangan 2-3 persen dalam persentase lemak tubuh. Karena itu, perbandingan lingkar pinggang antara individu sering menyesatkan. Rasio pinggang-lemak cenderung bervariasi banyak di antara individu yang berbeda (seperti hampir semua sifat). Ini berarti bahwa seseorang dengan pinggang 34 inci (diukur pada pusar) mungkin memiliki persentase lemak tubuh yang lebih rendah daripada seseorang dengan pinggang 33 inci.

Lemak perut subkutan sulit untuk memobilisasi; yaitu, sulit untuk membakar melalui diet dan olahraga. Inilah sebabnya mengapa sering disebut lemak perut keras kepala. Salah satu alasan untuk kesulitan dalam memobilisasi lemak perut subkutan adalah bahwa jaringan pembuluh darah tidak sepadat di daerah di mana jenis lemak terjadi, karena dengan lemak visceral. Alasan lain, yang terkait dengan tingkat vaskularisasi, adalah bahwa lemak subkutan lebih jauh dari vena portal dari lemak visceral. Dengan demikian, ia harus menempuh jarak lebih lama untuk mencapai jalan raya utama yang akan membawanya ke jaringan lain (misalnya otot) untuk digunakan sebagai energi.

Dalam hal kesehatan, lemak subkutan kelebihan hampir tidak merugikan sebagai kelebihan lemak visceral. Kelebihan lemak visceral biasanya terjadi bersama-sama dengan lemak subkutan berlebih; tetapi belum tentu sebaliknya. Misalnya, pegulat sumo sering memiliki lemak subkutan berlebih, tetapi sedikit atau tidak ada lemak visceral. Efek kesehatan yang merugikan lebih dari kelebihan lemak visceral mungkin terkait dengan kedekatannya dengan vena portal, yang menguatkan efek kesehatan negatif dari sekresi hormon pro-inflamasi yang berlebihan. Mereka hormon mencapai jalan raya transportasi utama agak cepat.

Meskipun kelebihan lemak tubuh subkutan lebih jinak dari kelebihan lemak visceral, kelebihan lemak tubuh apapun tidak mungkin mempromosikan kesehatan. Dari perspektif evolusi, kelebihan lemak tubuh terganggu gerakan lincah dan penurunan tingkat sirkulasi adiponektin; yang terakhir yang mengarah ke sejumlah efek kesehatan negatif. Pada manusia modern, efek kesehatan negatif mungkin begitu terasa dengan subkutan daripada lemak visceral, tapi mereka masih akan terjadi.

Berdasarkan studi dari terisolasi kelaparan-pengumpul, adalah wajar untuk memperkirakan tingkat lemak tubuh alami antara nenek moyang Zaman Batu kami, dan dengan demikian kadar lemak tubuh yang optimal pada manusia modern, berada di sekitar 6-13 persen pada pria dan 1.420 persen pada wanita.

Jika Anda berpikir bahwa kelebihan berat badan mungkin dilindungi beberapa nenek moyang Zaman Batu kami selama masa kelaparan, di sini adalah salah satu factoid menarik untuk dipertimbangkan. Ini akan memakan waktu lebih dari satu bulan untuk seorang pria dengan berat £ 150 dan dengan 10 persen lemak tubuh mati karena kelaparan, dan kematian tidak akan biasanya disebabkan oleh terlalu sedikit lemak tubuh yang tersisa untuk digunakan sebagai sumber energi. Dalam kelaparan, biasanya kematian akan disebabkan oleh gagal jantung, karena tubuh perlahan-lahan rusak jaringan otot (termasuk otot jantung) untuk mempertahankan kadar glukosa darah.

Referensi:

Arner, P. (2005). Perbedaan situs dalam metabolisme jaringan manusia subkutan adiposa pada obesitas. Bedah Plastik Estetis, 8 (1), 13-17.

Brooks, G.A., Fahey, T.D., & Baldwin, K.M. (2005). Fisiologi olahraga: bioenergetika Manusia dan aplikasinya. Boston, MA: McGraw-Hill.

Fleck, S.J., & Kraemer, W.J. (2004). Merancang program pelatihan ketahanan. Champaign, IL: Kinetics Manusia.

Taube, G. (2007). Baik kalori, kalori yang buruk: Menantang kebijaksanaan konvensional diet, mengontrol berat badan, dan penyakit. New York, NY: Alfred A. Knopf.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya