Monday, November 16, 2015

Niacin dan dampaknya pada hormon pertumbuhan, glukagon, kortisol, lemak darah, gangguan mental, dan kadar glukosa puasa

Niacin adalah vitamin yang sangat menarik. Hal ini juga dikenal sebagai vitamin B3, atau asam nikotinat. Ini adalah vitamin penting yang kekurangan menyebabkan penyakit mengerikan dikenal sebagai pellagra. Dalam dosis besar 1-3 g per hari memiliki beberapa efek pada lipid darah, termasuk ini: meningkatkan kolesterol HDL, menurunkan trigliserida, dan menurunkan Lp (a). Mengingat bahwa ini pada dasarnya adalah kebalikan dari sindrom metabolik, bagi mereka yang sedang dalam perjalanan mereka untuk mengembangkan itu, niacin harus benar-benar melakukan sesuatu yang baik untuk tubuh kita. Niacin juga merupakan antioksidan kuat.

Efek modifikasi lipid dari niacin begitu konsisten di spektrum yang luas dari populasi yang beberapa perusahaan yang mengkomersialkan produk berbasis niacin menjamin beberapa ukuran efek mereka. Grafik di bawah ini (klik ilmu pelet jarak jauh untuk memperbesar) berasal dari Arizona Pharmaceuticals, perusahaan yang commercializes formulasi instan-release niacin disebut Nialor (lihat: arizonapharmaceuticals.com). Grafik menunjukkan efek puncak pada kolesterol HDL dan trigliserida pada dosis yang dianjurkan, yaitu 1,5 g per hari. Perusahaan menjamin efek; tidak efek puncak ditampilkan, tetapi efek yang cukup besar untuk memiliki signifikansi klinis.



Niacin juga telah digunakan dalam pengobatan berbagai gangguan mental, termasuk skizofrenia. Efektivitas dalam domain ini (penyakit mental) masih dalam perdebatan. Namun banyak orang, termasuk para peneliti kesehatan mental terkemuka, bersumpah dengan hal itu. Penelitian empiris menunjukkan melampaui banyak keraguan bahwa niacin membantu dalam pengobatan depresi dan gangguan bipolar.

Abram Hoffer, seorang psikiater Kanada yang meninggal pada tahun 2009, pada usia 91, telah dibahas panjang lebar banyak efek kesehatan yang menguntungkan dari niacin. Ia juga seorang pengguna niacin. Ia berpendapat bahwa hal itu bahkan bisa membuat orang hidup lebih lama, dan secara umum lebih sehat dan lebih aktif. Efek pada umur panjang mungkin terdengar terlalu mengada-ada, tapi ada data empiris yang mendukung hipotesis ini juga. (Untuk lebih lanjut, lihat buku ini.)

By the way, suplemen niacin moderat tampaknya meningkatkan output susu sapi, tanpa efek pada komposisi susu.

Kebanyakan orang tidak suka sensasi yang disebabkan oleh niacin, flush niacin. Ini adalah sensasi sementara mirip dengan sengatan matahari yang mencakup orang-orang torso penuh dan wajah. Itu pergi setelah beberapa menit. Ini adalah niacins utama efek samping yang tidak diinginkan pada dosis hingga 3 g per hari. Dosis yang lebih tinggi tidak dianjurkan, dan dapat menjadi racun bagi hati.

Tak seorang pun tampaknya mengerti betul bagaimana karya niacin. Hal ini menyebabkan beberapa kebingungan. Banyak orang berpikir bahwa niacin menghambat produksi VLDL, asam lemak bebas, dan keton; mencegah penggunaan lemak sebagai sumber energi. Dan itu!

Sehingga membuat Anda gemuk, kan?

Tidak, karena efek ini bersifat sementara, dan diikuti, sering setelah 3 sampai 5 jam, dengan peningkatan besar dalam sirkulasi hormon pertumbuhan, kortisol dan glukagon. Hormon-hormon ini berhubungan dengan (mungkin mereka menyebabkan, mungkin disebabkan oleh) peningkatan besar dalam asam lemak bebas dan keton dalam sirkulasi, tetapi tidak dengan peningkatan sekresi VLDL oleh hati. Jadi ketosis pada awalnya dihambat oleh niacin, dan kemudian datang dengan kekuatan penuh setelah beberapa jam.

Sekresi VLDL menurun tidak mengherankan, karena VLDL tidak benar-benar diperlukan dalam jumlah besar jika jaringan otot (termasuk jantung) sedang makan apa yang mereka suka: asam lemak bebas dan keton. Ketika partikel VLDL disekresikan oleh hati dalam jumlah kecil, mereka cenderung besar. Ketika mereka menyusut ukurannya setelah pengiriman konten lipid mereka untuk jaringan otot, mereka menjadi partikel LDL yang besar; terlalu besar untuk menyeberangi kesenjangan endotel dan menyebabkan pembentukan plak.

Seolah-olah niacin diadakan Anda kembali untuk beberapa jam, dalam hal pembakaran lemak, dan kemudian dilepaskan Anda dengan dorongan yang kuat.

Sejak niacin tampaknya tidak menekan sekresi kilomikron oleh usus, itu harus diambil dengan makanan. Makanan tidak perlu harus memiliki karbohidrat di dalamnya. Jika Anda mengambil niacin saat puasa, Anda mungkin merasa lucu dan agak lemah, karena penurunan VLDL, asam lemak bebas, dan keton dalam sirkulasi. Ini, terutama asam lemak bebas dan keton, merupakan sumber penting dari energi di negara berpuasa.

Niacins diberikan efek tertunda, itu tampaknya tidak masuk akal untuk mengambil slow release niacin apapun. Bahkan, bentuk niacin yang tampaknya bekerja terbaik adalah salah satu instant-release, salah satu yang memberi Anda memerah. Ini mungkin ide yang baik untuk menunggu sampai 3 sampai 5 jam setelah diambil untuk melakukan latihan yang berat. Anda mungkin merasa gelombang energi 3-5 jam setelah mengambilnya, ketika efek tertunda menendang.

Efek tertunda dari niasin pada hormon pertumbuhan, kortisol dan glukagon mungkin alasan mengapa orang mengambil niacin sering melihat peningkatan kecil kadar glukosa puasa. Peningkatan ini biasanya dari beberapa persen, tapi bisa menjadi sedikit lebih tinggi pada beberapa orang. Hormon pertumbuhan, kadar glukosa darah kortisol dan khususnya peningkatan glukagon; dan tingkat darah dari hormon-hormon ini secara alami meningkat di pagi hari untuk membuat Anda siap untuk hari ke depan. Niacin tampaknya meningkatkan itu. Oleh karena itu peningkatan kadar glukosa darah puasa. Hal ini tampaknya menjadi efek jinak, mudah diimbangi dengan niacins banyak manfaat.

Meskipun kemungkinan peningkatan kadar glukosa puasa, tidak ada bukti bahwa niacin meningkatkan kadar glukosa darah rata-rata. Jika tidak, itu tidak akan menjadi hal yang baik. Bahkan, telah berpendapat bahwa asupan niacin dapat menjadi bagian dari pendekatan yang efektif untuk mengobati diabetes; Robert C. Atkins dibahas dalam buku ini Vita-Nutrient Solusi nya.

Niacins efek pada lipid yang agak mirip dengan karbohidrat diet rendah. Sebagai contoh, kedua menyebabkan penurunan trigliserida puasa dan peningkatan kolesterol HDL. Tetapi mekanisme yang efek yang dicapai tampak agak berbeda.

Referensi:

Quabbe, H.J., Trompke, M., & Luyckx, A.S. (1983). Pengaruh infus tubuh keton pada hormon pertumbuhan plasma dan glukagon dalam manusia. . J. Clin Endocrinol Metab, 57 (3): 613-8.

Quabbe, HJ, Luyckx, AS, L'usia M., & Schwarz, C. (1983). Hormon pertumbuhan, konsentrasi kortisol, dan glukagon selama plasma asam lemak bebas depresi: efek yang berbeda dari asam nikotinat dan derivatif adenosin (BM 11,189). . J. Clin Endocrinol Metab, 57 (2): 410-4.

Schade, D.S., Woodside, W., & Eaton, R.P. (1979). Peran glukagon dalam regulasi lipid plasma. Metabolisme, 28 (8): 874-86.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya