Monday, November 16, 2015

Saran BBC Artikel ini: Ganti jenuh dengan lemak tak jenuh ganda

Artikel BBC di sini. Hal ini didasarkan pada meta-analisis dari delapan studi sebelumnya yang dilakukan oleh para peneliti Harvard, yang menyatakan pasal mencakup lebih dari 13.000 orang. Artikel tersebut juga mengatakan bahwa: [jenuh] lemak meningkatkan kadar kolesterol jahat yang menghalangi arteri ke jantung Mereka tentu saja mengacu pada kolesterol LDL sebagai "kolesterol jahat"..

Sourcing Bias adalah masalah terkenal dengan meta-analisis (yaitu, pilihan studi untuk digunakan dalam meta-analisis). Masalah lain adalah bahwa Anda tidak bisa mengatakan apa studi bersumber dikendalikan untuk. Pertimbangkan sebuah studi ilmu pelet jarak jauh yang membandingkan penanda kesehatan bagi perokok dan non-perokok, di mana perokok makan lebih banyak lemak jenuh daripada non-perokok. Penelitian ini dapat membingungkan efek merokok dengan konsumsi lemak jenuh. Dapat diandalkan, penelitian harus menganalisis pengaruh konsumsi lemak jenuh, mengendalikan kebiasaan merokok.

Ada masalah statistik lainnya yang harus dipertimbangkan dalam meta-analisis. Sebagai contoh, beberapa penelitian bersumber dapat mengambil hubungan nonlinier menjadi pertimbangan dan lain-lain tidak. Dalam studi analisis multivariat, non-linear dapat menyebabkan hasil yang berbeda secara signifikan dari yang diperoleh melalui lebih linier konvensional analisis.

Akhirnya, mencapai hasil yang menyesatkan dengan analisis statistik suara tidak sulit. Sebagai usia saya pergi dari 1 sampai 20 tahun, berat badan saya sangat berkorelasi dengan harga bensin. Namun, tidak berat badan saya menyebabkan harga bensin, atau sebaliknya. Ketika Anda melihat sebuah studi individu, bukan meta-analisis, Anda setidaknya dapat mencoba untuk mengidentifikasi sumber-sumber bias dan kesalahan.

Setelah mengatakan bahwa, sanggahan solid argumen utama dalam artikel dapat dibuat dari berbagai sudut. Berikut ini adalah bantahan sederhana berdasarkan apa yang saya sebut sudut kolesterol HDL, dengan link ke posting dan berbagai publikasi wasit:

- Meningkatkan kadar kolesterol HDL, terutama di luar 60 mg / dl, secara dramatis mengurangi risiko penyakit jantung; dan ini adalah efek yang hampir universal pada manusia. Penurunan risiko terjadi bahkan untuk orang-orang yang menderita diabetes dan hiperkolesterolemia familial. Yang terakhir adalah kondisi genetik yang berhubungan dengan kolesterol LDL yang sangat tinggi dan itu langka, biasanya menimpa 1 dari 500 orang di heterozigot (dan paling umum) bentuk.

- Meningkatkan konsumsi lemak jenuh (hadir di: lemak babi, daging berlemak, minyak kelapa) dan diet kolesterol (dari: ikan, daging organ, telur), sekaligus mengurangi konsumsi karbohidrat olahan (misalnya, pasta, roti putih) dan gula (misalnya , gula meja, sirup jagung tinggi fruktosa), secara signifikan meningkatkan kolesterol HDL untuk sebagian besar orang. Baik omega-6 atau omega-3 lemak tak jenuh ganda menyebabkan hasil yang sama. Lemak omega-3 yang mengurangi trigliserida, dan meningkatkan HDL agak, tapi efeknya pada HDL artinya jika dibandingkan dengan yang dari lemak jenuh. Konsumsi berlebihan lemak omega-6 yang terkait dengan peradangan kronis dan masalah kesehatan yang terkait.

- Dengan pengecualian kasus yang melibatkan hiperkolesterolemia familial, tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa kadar kolesterol LDL berhubungan dengan penyakit jantung. Dua kalkulator online banyak digunakan risiko penyakit jantung, didasarkan pada Framingham Heart Study dan Reynold Risk Score, bahkan tidak meminta kadar kolesterol LDL untuk memperkirakan risiko. Dan itu bukan karena mereka menghitung kolesterol LDL berdasarkan tokoh lainnya; mereka tidak meminta VLDL kolesterol atau trigliserida baik.

Setelah membaca artikel BBC lagi, jelas bahwa mereka kembali menyatakan, secara umum, Rudolph Virchows pertengahan 1800-an hipotesis lipid. Dan mereka melakukannya seolah-olah itu berita besar!

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya