Monday, November 16, 2015

Konsumsi keju, lemak visceral, dan tingkat adiponektin

Beberapa bakteri memakan laktosa, gula yang ditemukan dalam susu, keju memproduksi bagi kita sebagai produk sampingan dari makan mereka. Inilah sebabnya mengapa tradisional terbuat keju bisa dimakan oleh mereka yang tidak toleran laktosa. Mendahului konsumsi keju sejarah tertulis. Hal ini tentu saja tidak mengacu pada keju olahan, sering dijual di bawah keju Amerika nama. Secara teknis, olahan keju tidak nyata keju.

Salah satu cara yang cukup dapat diandalkan untuk membedakan antara varietas keju tradisional dan diproses adalah untuk mencari lubang. Bakteri membuat keju-menghasilkan gas, karbon dioksida, yang meninggalkan lubang di keju. Ada pengecualian meskipun, dan kadang-kadang lubang yang sangat kecil, memberi kesan tidak ada lubang. Cara lain yang baik adalah dengan melihat label dan harga; keju biasanya diproses diberi label seperti itu, dan lebih murah daripada tradisional dibuat keju.

Keju biasanya tidak merusak; usia. Ketika vakum dibungkus, keju pada dasarnya dalam mati suri. Setelah membukanya, itu adalah ide yang baik untuk menyimpannya dalam sedemikian rupa untuk memungkinkan untuk bernapas, atau terus penuaan. Kertas lilin melakukan pekerjaan baik pada saat itu. Properti ini, penuaan diperpanjang, telah membuat keju sumber yang sangat berguna gizi bagi wisatawan di zaman kuno. Hal itu dilaporkan dikonsumsi dalam jumlah besar oleh tentara Romawi.

Walther dan rekan (2008) memberikan review yang baik tentang peran keju di bidang nutrisi dan kesehatan. Referensi yang lengkap adalah pada ilmu pelet jarak jauh akhir posting ini. Mereka menunjukkan bukti empiris bahwa keju, terutama yang diproduksi dengan Lactobacillus helveticus (misalnya, Gouda dan keju Swiss), memberikan kontribusi untuk menurunkan tekanan darah, merangsang pertumbuhan dan perkembangan jaringan tubuh ramping (misalnya, otot), dan memiliki sifat anti-karsinogenik.

Efek kesehatan-mempromosikan keju juga ditinjau oleh Higurashi dan rekan (2007), yang hipotesis bahwa efek yang mungkin sebagian karena efek positif antara keju di tingkat lemak tubuh visceral adiponektin dan. Mereka melakukan penelitian dengan tikus yang mendukung mereka hipotesis.

Dalam studi tersebut, mereka makan dua kelompok tikus diet isocaloric dengan 20 persen lemak, 20 persen protein, dan 60 persen karbohidrat (dalam bentuk sukrosa). Dalam satu kelompok, kelompok perlakuan, Gouda keju (diproduksi dengan Lactobacillus helveticus) adalah sumber utama protein. Pada kelompok lain, kelompok kontrol, kasein terisolasi adalah sumber utama protein. Para peneliti berhati-hati untuk menghindari variabel pengganggu; misalnya, mereka disesuaikan asupan vitamin dan mineral dalam kelompok sehingga untuk mencocokkan mereka.

Tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar) menunjukkan berat badan awal dan akhir tubuh, berat hati, dan lemak perut untuk kedua kelompok tikus. Seperti yang Anda lihat, tikus lebih dari empat kali lipat berat pada akhir percobaan 8-berat! Lemak perut lebih rendah pada kelompok keju; salah satu jenis lemak visceral, mesenterika, secara signifikan lebih rendah. Seluruh berat badan disesuaikan dengan berat badan hati adalah lebih tinggi pada kelompok keju. Kenaikan berat badan hati sering dikaitkan dengan massa otot meningkat. Tikus dalam kelompok keju yang sedikit lebih berat rata-rata, meskipun mereka memiliki lemak perut.



Gambar di bawah menunjukkan tingkat adiponectin di 4 minggu dan 8 minggu tanda. Sementara tingkat adiponektin menurun pada kedua kelompok, yang diharapkan diberikan keuntungan besar dalam berat badan (dan mungkin tubuh massa lemak), hanya pada kelompok kasein penurunan adiponektin yang signifikan. Bahkan, penurunan yang relatif kecil dalam kelompok keju agak mengejutkan mengingat meningkatnya berat badan yang diamati.



Jika kita bisa meramalkan kemungkinan temuan ini untuk manusia, dan ini adalah besar jika, orang dapat berargumentasi keju yang memiliki beberapa efek kesehatan-mempromosikan signifikan. Ada satu masalah kecil dengan penelitian ini sekalipun. Untuk memastikan bahwa tikus mengkonsumsi jumlah kalori yang sama, tikus pada kelompok kasein diberi makan sedikit lebih sukrosa. Perbedaan itu sangat kecil meskipun; bisa dibilang tidak cukup untuk menjelaskan hasil akhir.

Penelitian ini menarik karena protein utama dalam keju sebenarnya kasein, dan juga karena bubuk kasein sering disukai oleh mereka yang ingin menempatkan pada otot sebagai bagian dari program latihan beban. Studi ini menunjukkan bahwa proses keju-pematangan disebabkan oleh Lactobacillus helveticus dapat menghasilkan senyawa yang terutama kesehatan-mempromosikan dalam tiga cara utama mempertahankan tingkat adiponektin; mungkin meningkatkan massa otot; dan mengurangi keuntungan lemak visceral, bahkan di hadapan berat badan yang signifikan. Pada manusia, mengurangi sirkulasi adiponektin dan peningkatan lemak visceral yang sangat terkait dengan sindrom metabolik.

Satu peringatan: jika Anda berpikir bahwa makan keju dapat membantu menghapus bahwa lemak perut keras kepala, pikirkan lagi. Ini adalah topik untuk pos lain. Tapi, sebentar, studi ini menunjukkan bahwa konsumsi keju dapat membantu mengurangi lemak visceral. Lemak visceral, bagaimanapun, umumnya cukup mudah untuk memobilisasi (yaitu, membakar); jauh lebih mudah daripada membandel lemak tubuh subkutan yang terakumulasi di perut bagian bawah pria dan wanita paruh baya. Pada wanita setengah baya, lemak subkutan keras kepala juga terakumulasi di bagian pinggul dan paha.

Bisa makan keju Gouda, bersama-sama dengan intervensi lain (misalnya, olahraga), menjadi senjata baru melawan sindrom metabolik?

Referensi:

Higurashi, S., Kunieda, Y., Matsuyama, H., & Kawakami, H. (2007). Pengaruh konsumsi keju pada akumulasi lemak perut dan penurunan kadar adiponektin serum pada tikus yang diberi diet padat kalori. Internasional Dairy Journal, 17 (10), 12241231.

Walther, B., Schmid, A., Sieber, R., & Wehrmller, K. (2008). Keju di gizi dan kesehatan. Susu Teknologi Sains, 88 (4), 389-405.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya