Monday, November 16, 2015

Ada lebih jenius di antara laki-laki dari kalangan perempuan, dan lebih idiot terlalu

Deary dan rekan (2007) melakukan studi menarik tentang perbedaan skor kecerdasan antara pria dan wanita. Dalam konteks blog ini, studi ini menyoroti belum satu aspek yang lebih berlawanan dan menarik dari evolusi Darwin, menambah poin sebelumnya dibuat di posting lain (lihat di sini, dan di sini). Evolusi mungkin terlihat sederhana pada pandangan pertama, tapi itu sedikit fatamorgana. Menurut pendapat saya, untuk benar-benar memahaminya kita harus memahami matematika yang mendasarinya, banyak sekali yang berasal dari bidang genetika populasi.

Apa yang membuat studi oleh Deary dan rekan (2007) sangat menarik adalah bahwa peserta yang saudara lawan jenis. Ini membantu kontrol untuk pengaruh ilmu pelet jarak jauh faktor lingkungan. Downside adalah bahwa efek ukuran mungkin telah menurun, karena korelasi gen tinggi di antara saudara kandung, jadi kita bisa mengharapkan perbedaan besar antara kelompok yang tidak terkait laki-laki perempuan. Perbedaan, karena Anda akan melihat, tidak dalam nilai keseluruhan, tetapi dalam dispersi skor.

Mari kita langsung ke titik yang dibuat oleh penelitian. Rata-rata, pria dan wanita tampaknya mencetak sama dengan baik pada tes kecerdasan. Perbedaan utama adalah bahwa ada lebih banyak variasi dalam nilai yang dicapai oleh pria daripada perempuan, yang menyebabkan efek yang menarik: ada lebih jenius dan lebih idiot antara pria dibandingkan wanita.

Ini TIDAK berarti bahwa jenius mans adalah tatanan yang lebih tinggi; Hanya saja ada kecenderungan untuk lebih banyak orang untuk menjadi jenius (dan idiot) dibandingkan perempuan dalam setiap sampel populasi acak. Para wanita yang jenius bisa menjadi super jenius, seperti dua kali pemenang Hadiah Nobel Marie Curie, yang ORANG pertama yang menerima kehormatan. Albert Einstein dikatakan bahwa telah sangat mengagumi kecerdasan.

Sebagai ilustrasi dari efek dispersi nilai ini, Deary dan rekan (2007) mencatat bahwa: misalnya, dalam hal indeks prestasi ilmiah, laki-laki diberikan 545 dari 557 hadiah Nobel diberikan untuk ilmu Pada idiot. akhir skala: ada lebih banyak pria daripada wanita di penjara, dan satu denominator umum dari narapidana adalah bahwa mereka cenderung untuk mencetak sangat rendah pada tes kecerdasan. (Ini bukan untuk mengatakan bahwa semua penjahat memiliki kecerdasan rendah;. Mungkin sebagian besar orang-orang yang tertangkap do)

Karena itu, penting untuk mengakui bahwa ada beberapa jenis kecerdasan, dan bahkan koefisien intelijen multi-indikator biasanya perkiraan miskin ukuran keseluruhan kecerdasan (jika ada). Ini tidak membatalkan titik utama dari posting ini, yang berkaitan dengan mencetak variabilitas.

Tabel di bawah ini (dari: Deary dan rekan, 2007; klik di atasnya untuk memperbesar; referensi penuh pada akhir posting ini) menunjukkan skor yang diperoleh oleh laki-laki dan perempuan (1.292 pasang saudara lawan jenis) dalam berbagai subyek dari Angkatan Bersenjata Vocational Aptitude Battery (ASVAB) tes.



Perhatikan bahwa hampir semua perbedaan antara sarana (yaitu, rata-rata) yang signifikan, namun arah perbedaan (ditangkap oleh tanda-tanda koefisien Cohensd, yang adalah ukuran dari ukuran efek) bervariasi banyak. Artinya, pada beberapa subyek (misalnya, aritmatika) pria skor yang lebih tinggi, tetapi di lain (misalnya, operasi numerik) perempuan skor yang lebih tinggi. Ini semua bermuara pada pria dan wanita sama-sama mencetak baik secara keseluruhan.

Sekarang lihat pada kolom yang menunjukkan standar deviasi (SD) untuk pria dan wanita. Dalam semua subyek tapi dua (Coding kecepatan dan operasi numerik) deviasi standar yang lebih tinggi untuk laki-laki; dalam banyak kasus secara signifikan lebih tinggi (misalnya, 44 persen lebih tinggi untuk pemahaman Teknik). Deviasi standar yang hampir sama untuk Coding kecepatan dan operasi numerik. Apakah ini berarti bahwa variabilitas dalam skor hampir selalu lebih tinggi, sering secara signifikan lebih tinggi, antara laki-laki dari pada wanita. Saya siap angka skema di bawah untuk menggambarkan efek ini memiliki pada nomor individu pada ekstrem.



Gambar di atas menunjukkan dua (buruk ditarik) distribusi kuasi-normal skor. (Posting ini menunjukkan gambaran yang lebih baik dari distribusi normal.) Kurva merah mengacu pada distribusi dengan standar deviasi lebih rendah dari kurva biru; yang terakhir adalah datar. Setiap titik pada kurva mencerminkan jumlah individu memperoleh nilai tertentu, yang akan ditunjukkan pada sumbu horisontal. Jumlah individu dengan skor yang pada sumbu vertikal. Seperti yang Anda lihat, jumlah individu mencetak sangat tinggi dan rendah (jenius dan idiot, jika skor tercermin intelijen) yang lebih besar untuk kurva biru, yang merupakan kurva dengan tinggi standar deviasi (dispersi tinggi dari skor). Yang jauh pergi ke kiri atau kanan (ekstrem), yang lebih besar perbedaan ini menjadi.

Apa ini harus dilakukan dengan evolusi?

Nah, ada beberapa kemungkinan, dua di antaranya tampaknya sangat menarik. Mungkin efek ini karena kombinasi dari kedua.

Salah satunya adalah bahwa perempuan leluhur, seperti perempuan hari ini, mitra kawin dipilih berdasarkan berbagai sifat. Pria leluhur di sisi lain, seperti manusia modern, fokus pada satu set jauh lebih kecil dari sifat-sifat (Buss, 1995). Hasil akhirnya adalah lebih banyak variasi dalam sifat, secara umum, antara pria dibandingkan wanita. Hal ini mengacu pada ciri-ciri secara umum, tidak hanya kecerdasan. Misalnya, tampaknya ada variasi lebih tinggi di antara pria dibandingkan wanita.

Penjelasan lain yang mungkin adalah bahwa, di masa lalu leluhur kita, tinggal keluar dari ekstrem kecerdasan dikaitkan dengan keberhasilan kelangsungan hidup yang lebih tinggi pada kedua jenis kelamin. Tampaknya bahwa kejadian beberapa jenis penyakit mental (misalnya, skizofrenia) cukup tinggi di antara jenius. Hal ini menyebabkan lebih banyak kematian karena masalah terkait bunuh diri, depresi yang mengarah ke sindrom metabolik, dll Dan ini adalah hari ini, di mana jenius dapat menemukan banyak kesempatan untuk bersinar di masyarakat perkotaan yang kompleks. Di masa lalu leluhur kami tuntutan kognitif akan jauh lebih rendah, dan begitu juga nilai praktis menjadi jenius.

Jika tinggal keluar dari ekstrem memang ditingkatkan keberhasilan kelangsungan hidup di masa lalu evolusi kita, maka masuk akal untuk mengharapkan lebih banyak perempuan untuk menyesuaikan pola daripada pria. Seperti hampir semua hal yang meningkatkan keberhasilan hidup, wanita (terutama pra-menopause) secara alami memiliki lebih dari hal yang dibandingkan laki-laki (misalnya, kolesterol HDL).

Alasannya adalah bahwa perempuan lebih penting untuk kelangsungan hidup setiap penduduk dibandingkan laki-laki; hari ini dan 1 juta tahun yang lalu. Sebuah populasi 99 wanita dan 1 pria berpotensi dapat menghasilkan 99 anak setiap beberapa tahun. Berikut perkawinan sedarah di generasi berikutnya akan menjadi masalah, tapi itu lebih baik dari kepunahan. Sebuah populasi dengan 99 perempuan dan 99 laki-laki (atau bahkan 1.000 orang) tidak akan menghasilkan anak-anak secara signifikan lebih.

Referensi:

Buss, D.M. (2003). Evolusi keinginan: Strategi kawin manusia. New York, NY: Basic Books.

Deary, I.J., Irwing, P., Der, G., & Bates, T.C. (2007). Perbedaan Brothersister dalam faktor g kecerdasan: Analisis penuh, saudara lawan jenis dari NLSY1979. Intelijen, 35 (5), 451-456.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya