Monday, November 16, 2015

Prioritas bodys kita mencegah hipoglikemia, hiperglikemia tidak

Manusia dewasa memiliki sekitar 5 liter darah beredar. Mengingat konsentrasi glukosa darah dari 100 mg / dl, ini diterjemahkan ke dalam jumlah total glukosa dalam darah sekitar 5 g (5 lx 0,1 g / l 0,1). Yang kira-kira satu sendok teh gula. Jika glukosa darah orang turun ke sekitar setengah dari itu, orang tersebut akan memasuki keadaan hipoglikemia. Berat dan / atau berkepanjangan hipoglikemia dapat menyebabkan kejang, koma, dan kematian.

Dengan kata lain, hilangnya sekitar 2,5 g glukosa dari darah akan menyebabkan hipoglikemia. Sejak 2,5 g glukosa menghasilkan sekitar 10 kalori, harus mudah untuk melihat bahwa itu tidak perlu banyak untuk membuat seseorang hipoglikemik dengan ilmu pelet jarak jauh tidak adanya mekanisme kompensasi. Orang dewasa akan mengkonsumsi rata-rata 6-9 kali lebih banyak kalori hanya duduk diam-diam, dan proporsi kalori akan datang dari glukosa.

Sementara hipoglikemia memiliki efek yang parah kesehatan negatif dalam jangka pendek, termasuk yang paling parah dari semua - kematian, hiperglikemia memiliki efek kesehatan terutama negatif jangka panjang. Mengingat ini, tidak mengherankan bahwa prioritas bodys kami adalah untuk mencegah hipoglikemia, hiperglikemia tidak.

Gambar di bawah ini, dari buku yang luar biasa oleh Brooks dan rekan (2005), menunjukkan dua grafik. Grafik di atas menunjukkan variasi glukosa arteri dalam menanggapi latihan. Grafik di bagian bawah menunjukkan variasi seluruh tubuh dan pengambilan glukosa otot, ditambah produksi glukosa hepatik, dalam menanggapi latihan. Referensi yang lengkap untuk buku Brooks dan rekan di akhir posting ini.



Perhatikan bagaimana kenaikan glukosa darah secara dramatis sebagai intensitas latihan sesi meningkat, yang berarti bahwa konsumsi jaringan otot glukosa juga meningkat. Hal ini terutama terlihat sebagai lengan latihan ditambahkan ke latihan kaki, membawa intensitas latihan untuk 82 persen dari kapasitas maksimal. Elevasi glukosa darah ini mirip dengan elevasi yang biasanya akan melihat dalam menanggapi semua-out berlari dan latihan beban dalam rentang anaerobik (dengan cukup berat untuk memungkinkan hanya 6 sampai 12 pengulangan, atau waktu di bawah ketegangan sekitar 30 sampai 70 detik ).

Garis putus-putus pada grafik bawah merupakan penyerapan glukosa seluruh tubuh, termasuk apa yang akan diperlukan bagi tubuh untuk berfungsi tanpa adanya latihan. Inilah sebabnya mengapa penyerapan glukosa seluruh tubuh lebih tinggi dari penyerapan glukosa otot yang disebabkan oleh latihan; yang terakhir diukur melalui metode tracing glukosa. Bagian atas bar kesalahan di atas titik-titik pada garis putus-putus mewakili produksi glukosa hepatik, yang selalu di depan ambilan glukosa seluruh tubuh. Ini adalah tubuh kita melakukan apa yang perlu dilakukan untuk mencegah hipoglikemia.

Satu hal yang penting untuk membuat di sini adalah bahwa pada awal sebuah otot sesi latihan anaerobik menggunakan toko glikogen terutama lokal (tidak glikogen hati toko), dan benar-benar dapat menguras mereka dengan cara yang sangat lokal. Toko glikogen otot menambahkan hingga 500 g, tetapi latihan intens menghabiskannya toko glikogen secara lokal, hanya dalam otot yang digunakan. Namun, penggunaan glikogen otot menghasilkan laktat sebagai produk sampingan, yang kemudian digunakan oleh hati untuk menghasilkan glukosa (glukoneogenesis) untuk mencegah hipoglikemia. Hati juga membuat beberapa glikogen (glikogenesis) selama ini. Ini berarti bahwa tidak hanya pra-latihan glikogen hati yang sedang digunakan untuk mempertahankan kadar glukosa darah di atas penyerapan glukosa seluruh tubuh. Ini masuk akal, karena toko hati hanya sekitar 100 g glikogen.

Kebutuhan untuk mencegah hipoglikemia di semua biaya adalah alasan utama mengapa ada beberapa hormon yang meningkatkan glukosa darah, sementara tampaknya hanya ada satu yang menurunkan glukosa darah. Contoh hormon yang meningkatkan glukosa darah adalah kortisol, adrenalin, noradrenalin, hormon pertumbuhan, dan, terutama, glukagon. Satu-satunya hormon yang menurunkan kadar glukosa darah secara signifikan adalah insulin. Hormon-hormon ini tidak menambah atau mengurangi glukosa darah secara langsung; mereka sinyal ke berbagai jaringan baik mengeluarkan atau menyerap glukosa.

Evolusi biasanya mengutamakan proses yang memiliki dampak yang lebih tinggi pada keberhasilan reproduksi, dan satu harus hidup untuk berhasil mereproduksi. Hipoglikemia menyebabkan kematian. Seringkali proses-proses yang memiliki dampak yang signifikan terhadap keberhasilan reproduksi mengandalkan mekanisme berlebihan. Jadi mekanisme berevolusi untuk menangani hipoglikemia yang berlebihan. Evolusi tidak seorang insinyur; itu adalah sebuah tinkerer!

Bagaimana hiperglikemia doesnt itu menyebabkan kematian? Nah, tidak dalam jangka pendek, tekanan seleksi sehingga terkait yang cukup kecil dibandingkan dengan mereka yang berhubungan dengan hipoglikemia. Selain itu, tidak ada makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula dalam Paleolitik - misalnya, roti putih, bagel, donat, pasta, sereal, jus buah, soda biasa, gula meja. Mereka adalah makanan yang berkontribusi paling hiperglikemia.

Referensi:

Brooks, G.A., Fahey, T.D., & Baldwin, K.M. (2005). Fisiologi olahraga: bioenergetika Manusia dan aplikasinya. Boston, MA: McGraw-Hill.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya