Monday, November 16, 2015

Penyakit jantung iskemik antara Greenland Inuit: Data 1962-1964

Makanan tradisional Inuit sangat tinggi protein hewani dan lemak. Ini juga mencakup materi tanaman. Biasanya itu terdiri terutama dari: ikan, walrus, segel, ikan paus, berry, dan fireweed (dari yang sirup dan jeli dapat dibuat).

Kjrgaard dan rekan (lihat di bawah Referensi, pada akhir posting ini) memeriksa data dari populasi Inuit di Greenland 1962-1964, sebelum westernisasi berat diet mereka yang terlihat hari ini. Mereka menyelidiki 96,9% dari seluruh penduduk di tiga wilayah, termasuk Ammassalik di Greenland Timur (n = 1.851).

Dari mereka, hanya 181 orang dewasa, atau 9,7 persen, memiliki sesuatu yang tampak seperti kelainan yang bisa menyarankan iskemia. Ini termasuk ilmu pelet hipertrofi ventrikel (pembesaran bilik jantung), yang menyebabkan terlalu tinggi karena hipertrofi ventrikel jinak diinduksi oleh aktivitas fisik terus menerus. Ini 181 orang dewasa kemudian dipilih untuk skrining lebih lanjut.

Jinak hipertrofi ventrikel juga dikenal sebagai jantung atlet, karena itu adalah umum di antara atlet. Sebuah prevalensi hipertrofi ventrikel pada usia yang relatif muda, dan menurun dengan usia, akan menyarankan hipertrofi jinak. Sebaliknya akan menyarankan hipertrofi patologis, yang biasanya disebabkan oleh hipertensi kronis.

Seperti yang Anda lihat dari gambar di bawah ini, dari Kjrgaard dkk. (2009), pola yang diamati antara Inuit adalah hipertrofi jinak, sugestif tenaga fisik yang kuat di usia muda.



Sebuah pola hipertrofi jinak yang disebabkan oleh aktivitas fisik yang kuat juga konsisten dengan laporan oleh Stefansson (1958) tentang kehidupan orang Eskimo di Alaska Utara. Hal ini wajar untuk menganggap bahwa orang Eskimo ini memiliki diet dan gaya hidup serupa dengan Greenland Inuit.

Kembali ke et al.s (2009) studi Kjrgaard. 181 orang dewasa yang dipilih untuk skrining lebih lanjut kemudian memiliki 12-lead EKG dilakukan (ini adalah tes yang digunakan secara luas untuk memeriksa kelainan jantung). Hasil penelitian menunjukkan bahwa hanya dua orang, berusia 62 dan 63 tahun, memiliki penyakit jantung iskemik. Semua dalam semua, ini menunjukkan prevalensi penyakit jantung iskemik dari 0,11 persen, yang sangat rendah.

(Penulis dari artikel diperkirakan prevalensi penyakit jantung iskemik sebesar 1,1 persen, karena mereka menggunakan n = 181, yang bertentangan dengan yang asli n = 1851, dalam perhitungan mereka. Yang terakhir adalah ukuran sampel awal yang benar, menurut pendapat saya . Namun, penulis menyajikan jumlah 1,1 persen cukup rendah juga, yang itu.)

Statistik terbaru (pada saat penulisan posting ini) menunjukkan prevalensi penyakit jantung iskemik di AS dari 6,8 persen. Artinya, prevalensi di AS adalah 63 kali lebih tinggi dari di antara Inuit belajar (menggunakan 0,11 persen sebagai dasar untuk perbandingan). Dan, perlu dicatat bahwa ada banyak negara dengan prevalensi tinggi penyakit jantung iskemik dari US modern.

Ada kemungkinan bahwa prevalensi rendah penyakit jantung iskemik antara Inuit sebagian karena angka kematian yang lebih tinggi dari orang-orang dengan penyakit daripada di AS modern, di mana intervensi medis dapat memperpanjang hidup seseorang di hadapan hampir semua penyakit. Artinya, mungkin banyak dari mereka Inuit dengan iskemia akan mati dengan cepat, dan dengan demikian tidak akan ditangkap oleh sebuah penelitian seperti ini.

Sangat diragukan, bagaimanapun, bahwa ini akan menjelaskan perbedaan sebagai besar sebagai salah satu yang diamati. Apalagi jika banyak Inuit sedang sekarat karena iskemia, ada mungkin akan ada banyak bukti yang menunjukkan bahwa. (Saya akan membayangkan bahwa kematian misterius terkait dengan nyeri dada, dan gejala lain yang terkait, akan menjadi topik pembicaraan yang konstan.) Laporan dari penjelajah awal, bagaimanapun, menyarankan sebaliknya (misalnya, Stefansson, 1958), dan konsisten dengan Penelitian yang dijelaskan di sini.

Sebagai kesimpulan, penelitian ini menunjukkan bahwa diet dan gaya hidup dari Greenland Inuit sebelum tahun 1960 (yaitu, tidak diet mereka tradisional dan gaya hidup, tetapi mendekati itu) bisa dilihat hari ini sebagai (setidaknya bagi mereka) jantung sehat, meskipun Greenland Inuit makan banyak protein hewani dan lemak.

Referensi:

Kjrgaard, M., Andersen, S., Holten, M., Mulvad, G., Kjrgaard, JJ (2009). Terjadinya rendah dari penyakit jantung iskemik antara Inuit sekitar 1.963 disarankan dari EKG antara 1851 East Greenland Inuit. Aterosklerosis, 203 (2), 599-603.

Stefansson, V. (1958). Eskimo umur panjang di Northern Alaska. Science, 127 (3288), 16-19.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya