Monday, November 16, 2015

Asupan lemak jenuh tidak berhubungan dengan penyakit jantung Dr. Cordains Artikel

Saya ingin mengomentari artikel terbaru co-ditulis oleh Dr Loren Cordain, dan diterbitkan dalam jurnal Current Treatment Pilihan di Kardiovaskular Kedokteran, pada tahun 2009. Dr Cordain mungkin adalah ahli terkemuka saat ini pada diet dari nenek moyang Zaman Batu kami .

Pentingnya artikel ini berasal dari fakta bahwa di masa lalu Dr. Cordain berpendapat bahwa nenek moyang Zaman Batu kami belum mengkonsumsi sejumlah besar lemak jenuh, karena persentase yang relatif rendah lemak dalam daging hewan liar. Hal ini menyebabkan, menurut Dr. Cordain, untuk desain tubuh berevolusi yang tidak baik disesuaikan dengan konsumsi sejumlah besar lemak jenuh.

Namun, banyak peneliti lain berpendapat bahwa lemak jenuh yang bermanfaat bagi kesehatan kita, dengan bukti empiris yang cukup untuk mendukung pernyataan mereka. Para peneliti di Weston A. Price Foundation telah suara sangat menonjol dalam mendukung lemak jenuh.

Sekarang, pengakuan ini bahwa lemak jenuh (atau asam lemak jenuh) tidak merugikan kesehatan, terutama kesehatan jantung, dibuat dengan kualifikasi. Dan, Dr. Cordain bukanlah penulis pertama artikel. Halaman 293 dari artikel menyatakan bahwa:
Penggantian PSAK, terutama palmitat, dengan MUFAs dapat memberikan manfaat kardiometabolik moderat, dan tidak mungkin untuk melakukan kejahatan. Namun, pengurangan SFA tidak muncul untuk menjadi modifikasi diet paling penting untuk pengurangan risiko PJK.
(Catatan: SFA = asam lemak jenuh = lemak jenuh, pikir berminyak steak dan kuning telur; MUFAs = asam lemak tak jenuh tunggal, berpikir minyak zaitun dan lemak babi; PJK = penyakit jantung koroner.)

Palmitat mengacu asam palmitat, yang daging, mentega, telur, dan cokelat hitam adalah sumber yang baik. Bahkan salmon merupakan sumber yang baik dari asam palmitat, meskipun juga merupakan sumber yang sangat baik dari omega-3 asam lemak DHA dan EPA. EPA adalah asam eicosapentaenoic, dan DHA adalah asam docosahexaenoic; baik yang ditemukan pada ikan.

Jadi, hati-hati dalam pernyataan di atas tidak masuk akal mengingat bukti bahwa asam palmitat (terutama bila dikonsumsi dengan diet rendah karbohidrat., Dalam pandangan saya), mungkin memiliki efek kardio-protektif.

Namun demikian, ini adalah perubahan besar dari Dr. Cordains posisi sebelumnya bahwa lemak jenuh tidak dapat menjadi bagian dari diet yang sehat karena ilmu pelet mereka tidak cocok dengan apa yang saat ini kita ketahui tentang diet nenek moyang Zaman Batu kami.

Mungkin mereka nenek moyang makan banyak lemak jenuh setelah semua, dan konsumsi yang menyebabkan adaptasi yang membuat konsumsi lemak jenuh yang sehat; lagi, dalam pandangan saya, selama itu tidak disertai dengan tingginya konsumsi karbohidrat olahan. dan gula.

Lemak jenuh mungkin jenis yang paling tersedia lemak untuk mereka nenek moyang, sumber yang kaya kalori, dan hampir tidak mungkin untuk menghindari mengingat komponen utama dari mereka daging leluhur diet.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya