Monday, November 16, 2015

Variasi glukosa darah pada individu normal: A berantakan kacau

Saya suka statistik. Tapi statistik adalah ilmu yang akan memberitahu Anda bahwa setiap orang dalam kelompok 20 orang makan setengah ayam per minggu selama enam bulan, sampai Anda menyadari bahwa 10 meninggal karena mereka makan apa-apa sementara 10 lainnya makan ayam penuh setiap minggu.

Statistik adalah ilmu yang akan memberitahu Anda bahwa ada hubungan antara dua variabel tersebut: berat badan saya dari 1 sampai 20 tahun, dan harga bensin selama periode tersebut. Kedua variabel memang sangat berkorelasi, dengan tidak mempengaruhi yang lain dengan cara apapun.

Ini adalah mengapa saya sering ingin melihat nomor yang mendasari ketika saya diberitahu bahwa ini dan itu ukuran kesehatan rata-rata adalah ini atau itu, atau bahwa penyakit ini atau yang berhubungan dengan konsumsi tinggi dari apa pun. Hasil statistik harus ditafsirkan dengan hati-hati. Berbohong dengan statistik sangat mudah.

Sebuah kasus di titik adalah bahwa variasi glukosa darah antara individu normal. Coba merencanakan mereka pada grafik. Apa yang kamu lihat? Sebuah kekacauan kacau, bahkan ketika individu pra-disaring untuk mengecualikan ilmu pelet jarak jauh siapa pun dengan kelainan glukosa darah yang bahkan akan mengisyaratkan pra-diabetes. Anda melihat fluktuasi liar yang, sementara tidak naik ke tingkat seperti 200 mg / dl, jauh lebih mudah diprediksi daripada banyak orang yang mengatakan mereka harus.

Kadar glukosa darah dipengaruhi oleh banyak faktor (Elliott & Elliott, 2009) bahwa saya akan terkejut jika mereka semulus yang di grafik yang sering digunakan untuk menunjukkan bagaimana glukosa darah seharusnya bervariasi pada individu yang sehat. Seringkali kita melihat line up datar sampai saat makan, ketika kurva line up cepat dan kemudian turun dengan cepat. Biasanya puncak pada sekitar 140 mg / dl, menjatuhkan di bawah 120 mg / dl setelah 2 jam.

Mereka grafik halus biasanya diperoleh melalui algoritma yang memiliki metode statistik di inti mereka. Algoritma yang dirancang untuk menghasilkan representasi kelancaran titik data tersebar atau tidak teratur. Sedikit seperti algoritma di perangkat lunak yang kurva regresi terbaik-fit petak melewati titik yang tersebar (misalnya, warppls.com).

Gambar di bawah ini (klik untuk memperbesar) adalah dari presentasi 2006 simposium oleh Prof. JS Christiansen, yang merupakan peneliti diabetes banyak dikutip. Seluruh presentasi tersedia dari: www.diabetes-symposium.org. Ini menunjukkan variasi glukosa darah dari 21 orang muda dan normal, berdasarkan data yang dikumpulkan selama 2 hari. Setiap individu diwakili oleh warna yang berbeda. Titik-titik pada setiap kurva sebenarnya rata-rata dari dua pengukuran glukosa darah; pengukuran aslinya sendiri bervariasi bahkan lebih berantakan.



Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, setiap individu memiliki seperangkat unik tanggapan terhadap makanan utama, yang diwakili oleh tiga puncak glukosa darah utama. Secara keseluruhan, kadar glukosa darah bervariasi dari sekitar 50-170 mg / dl, dan dalam beberapa kasus tetap berada di atas 120 mg / dl setelah 2 jam sejak makan besar. Mereka agak berbeda berantakan pada malam hari juga, sering bangun untuk sekitar 110 mg / dl.

Dan ini hanya 21 orang, bukan 100 atau 1000. Sekali lagi, orang-orang ini semua normal (yaitu, normoglycemic, dalam istilah penelitian medis), dengan hemoglobin terglikasi rata (HbA1c) dari 5 persen, dan berbagai variasi HbA1c dari 4,3-5,4 persen.

Kita bisa berasumsi bahwa orang-orang yang tidak pada diet rendah karbohidrat. Paku glukosa darah setelah makan menunjukkan bahwa mereka mengonsumsi makanan sarat dengan karbohidrat olahan dan / atau gula, terutama untuk sarapan. Jadi, kami juga dapat dengan aman berasumsi bahwa mereka agak "peka" (dalam hal respon glukosa) untuk jenis-jenis makanan. Seseorang yang telah di diet rendah karbohidrat untuk sementara waktu, dan yang demikian akan lebih sensitif, akan memiliki bahkan variasi glukosa darah liar dalam menanggapi makanan yang sama.

Banyak orang mengukur kadar glukosa mereka sepanjang hari dengan glucometers portabel, dan beberapa cenderung mendiagnosa diri sebagai pra-diabetes ketika mereka melihat sesuatu yang mereka pikir adalah bendera merah. Contohnya adalah sebuah memuncak kadar glukosa darah pada 165 mg / dl, atau yang tersisa di atas 120 mg / dl setelah 2 jam berlalu sejak makan. Contoh lain adalah tingkat 110 mg / dl saat mereka bangun sangat pagi untuk pergi bekerja, setelah beberapa jam puasa.

Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas, peristiwa bendera merah yang terjadi pada individu normoglycemic muda.

Jika melihat bendera merah membantu orang menghilangkan karbohidrat olahan dan gula dari diet mereka, maka baik-baik saja.

Tetapi juga dapat menyebabkan mereka tidak perlu stres kronis, dan stres dapat membunuh.

Referensi:

Elliott, W.H., & Elliott, DC (2009). Biokimia dan biologi molekuler. Edisi 4. New York: NY: Oxford University Press.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya