Monday, November 16, 2015

Kepatuhan jangka panjang untuk Dr. Kwasniewskis Optimal Diet: Sehat dengan kolesterol LDL tinggi

Ini adalah studi (Grieb, P. et al, 2008;. Referensi penuh pada akhir posting ini) yang saya baca beberapa tahun yang lalu, tepat setelah keluar, dan pada saat itu saya ingat berpikir tentang kontradiksi antara efek positif dari Diet Optimal dan kadar kolesterol LDL yang sangat tinggi di antara para peserta. Saya katakan kontradiksi karena dogma mapan dan salah arah antara dokter, terutama dokter umum, yang menurunkan kadar kolesterol LDL adalah strategi terbaik untuk menghindari penyakit kardiovaskular.

Optimal Diet adalah salah satu contoh terbaik dari diet yang sehat di mana kadar kolesterol LDL umumnya tinggi, bahkan jauh lebih tinggi daripada kebanyakan orang bersedia menerima sehat hari ini. (Dalam penelitian ini, kadar kolesterol LDL dihitung berdasarkan persamaan Friedewald.)

Hal ini tidak jarang melihat orang prihatin tentang tingkat kolesterol LDL tinggi setelah mengadopsi diet rendah karbohidrat. (Diet rendah karbohidrat adalah, secara umum, diet tinggi lemak.) Penelitian ini menunjukkan bahwa ini adalah ilmu pelet jarak jauh hal yang agak umum, dan juga bahwa itu bukan sesuatu yang orang-orang yang mengalaminya harus terlalu khawatir tentang. Untuk menjadi yakin ini, orang selalu dapat melakukan tes VAP (lihat posting ini untuk link ke laporan pengujian sampel VAP) dan memeriksa pola atau partikel LDL-nya.

Studi ini menyajikan Diet Optimal sebagai setara Polandia untuk diet Atkins. Ini menyatakan bahwa ciri utama Diet adalah menjaga proporsi protein: lemak: karbohidrat. di kisaran 1: 2,5-3,5: 0,5, dengan tidak ada pembatasan pada jumlah makanan yang dikonsumsi. Bahkan, karena Anda akan melihat dalam posting ini, lebih dari 70 persen dari kalori yang dikonsumsi oleh peserta penelitian berasal dari lemak.

Mudah makanan kaya karbohidrat dicerna bukan bagian dari Diet Optimal. Lebih khusus, makanan berikut yang terdaftar sebagai tidak diizinkan di Diet Optimal: sukrosa, permen, madu, selai, nasi putih, roti, pati pada umumnya, kacang-kacangan, kentang (hanya dalam jumlah kecil), dan minuman manis. Juga, Diet Optimal pasti diet rendah karbohidrat, tetapi tidak apa yang sering disebut sebagai "sangat rendah karbohidrat diet". Dalam penelitian ini, asupan karbohidrat khas per hari adalah sekitar 60 g.

Tiga puluh satu orang sehat berpartisipasi dalam studi ini, 17 perempuan dan 14 laki-laki. Usia rata-rata adalah 51,7 (standar deviasi: 16,6). Mereka telah diri dilaporkan berpegang pada Diet Optimal untuk setidaknya 1 tahun sebelum penelitian; periode rata-rata kepatuhan adalah 4,1 tahun (standar deviasi: 1,9). Jadi, sebagian besar telah di diet selama lebih dari 2,2 tahun, sekitar setengah untuk 4,1 tahun atau lebih, dan sekitar seperenam selama lebih dari 6 tahun. (Periksa posting ini jika Anda ingin tahu bagaimana angka-angka ini dapat dihitung berdasarkan periode rata-rata kepatuhan dan standar deviasi.)

Tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar) menunjukkan antropometri dan karakteristik fisiologis peserta. Perhatikan bahwa kepatuhan lebih lama untuk Diet Optimal (ujung kanan meja) dikaitkan dengan sistolik lebih rendah dan tekanan darah diastolik, serta indeks massa tubuh lebih rendah (BMI). (Ini juga dikaitkan dengan tinggi lebih rendah dan BMR, jadi saya menduga bahwa lebih banyak perempuan cenderung adherers jangka panjang daripada pria.) Sebagian besar peserta memiliki BMI di kisaran normal, dengan hanya satu dalam kategori obesitas. Itu adalah seorang pria 43 tahun yang mengikuti diet selama 1,5 tahun; ia memiliki BMI 34,1.



Distribusi makronutrien Diet Optimal ditampilkan pada tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar), sebagai diikuti oleh peserta. Seperti yang Anda lihat, asupan protein itu tidak tinggi; sekitar 53,9 g per hari rata-rata untuk pria, sedikit kurang untuk wanita. Catatan persentase kalori dari lemak: lebih dari 77 persen untuk pria dan 72 persen untuk perempuan. Mengingat BMI hanya dibahas, salah satu dapat dengan aman mengatakan berdasarkan ini bahwa makan banyak lemak tidak membuat peserta lemak.



Tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar) memiliki beberapa penanda kesehatan yang menarik. Perhatikan bahwa asam lemak bebas (FFA) yang tinggi. Hal ini untuk diharapkan, karena orang-orang ini yang membakar lemak untuk energi sebagian besar waktu, dan tidak banyak glukosa. The FFA tidak benar-benar gratis, tetapi terikat protein yang disebut albumin, yang melimpah dalam darah manusia. FFA menghasilkan jumlah besar adenosine triphosphate (ATP), mata uang energi utama yang digunakan oleh tubuh.



Tingkat ini dari FFA juga biasanya berhubungan dengan ketosis ringan, di mana keton diproduksi oleh tubuh dan digunakan untuk energi. Tidak seperti FFA albumin-terikat, keton larut dalam air, sehingga beredar secara bebas melalui darah. The ketosis ringan yang dialami oleh para peserta adalah mungkin ke titik di mana keton menunjukkan dalam urin. Artikel tersebut menyebutkan ini, dan memberikan ukuran beta-HB (beta-hidroksibutirat, tubuh keton), yang meningkat seperti yang diharapkan, tetapi tidak memberikan urin atau tindakan keton darah lainnya (misalnya, tingkat aseton darah). Juga perhatikan kadar glukosa puasa cukup sehat, sedikit lebih tinggi pada pria dibandingkan pada wanita, tapi secara keseluruhan cukup rendah. Tingkat insulin yang cukup sehat juga; pada akhir tinggi dari apa Stephan di Whole Sumber Kesehatan akan merekomendasikan, tapi masih jauh lebih rendah daripada tingkat insulin rata di AS pada saat publikasi artikel ini.

Akhirnya, tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar) menunjukkan lipid dan beberapa tindakan lainnya. Total kolesterol rata-rata sedikit lebih dari 278 mg / dL. Kolesterol LDL sedikit lebih tinggi dari 188 mg / dL rata-rata; cukup tinggi untuk membuat sebagian besar dokter merasa ngeri saat ini. Berdasarkan sarana dan standar deviasi yang disediakan, kita dapat memperkirakan bahwa sekitar 16 persen dari peserta memiliki kadar kolesterol LDL lebih tinggi dari 228,1 mg / dL. Sekitar 2,5 persen dari peserta memiliki kadar kolesterol LDL lebih tinggi dari 268 mg / dL. Dan ini semua setelah mengikuti diet untuk jangka waktu yang relatif lama; kadar kolesterol LDL yang lebih tinggi mungkin terjadi tepat setelah adopsi.



Namun kolesterol HDL rata adalah sangat tinggi dan pelindung 71,6 mg / dL. Ini HDL tinggi dan trigliserida yang relatif rendah menunjukkan pola partikel LDL besar-apung non-aterogenik.

Rata HOMA (IR), ukuran resistensi insulin, adalah rendah 1,35 mU / mmol; sangat menunjukkan, bersama-sama dengan kadar glukosa puasa yang relatif rendah, bahwa peserta jauh dari pre-diabetes, apalagi diabetes.

Diabetes merupakan faktor risiko yang kuat untuk penyakit jantung, dan banyak komplikasi kesehatan lainnya; jauh lebih daripada kolesterol LDL.

Optimal Diet tampaknya tidak menjadi diet bagi binaragawan, tapi saya akan mengatakan bahwa, secara keseluruhan, Peter di Hyperlipid telah memilih diet yang masuk akal.

Referensi:

Grieb, P. et al. (2008). Konsumsi jangka panjang dari diet karbohidrat dibatasi tidak menyebabkan efek metabolik merusak. Nutrition Research, 28 (12), 825-833.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya