Monday, November 16, 2015

Ingin meningkatkan profil kolesterol Anda? Ganti karbohidrat olahan dan gula dengan lemak jenuh dan kolesterol dalam diet Anda

Sebuah studi menarik dengan Clifton dan rekan (1998; referensi lengkap dan link di bagian akhir posting ini) melihat apakah distribusi ukuran partikel kolesterol LDL pada awal (yaitu, mulai dari penelitian) untuk berbagai orang itu penentu perubahan profil lipid di masing-masing dua diet satu rendah dan lainnya tinggi lemak. Studi ini menyoroti poin menarik beberapa dibuat di posting sebelumnya, yang sebagian besar tidak berhubungan dengan tujuan utama atau temuan dari penelitian, tetapi yang didukung oleh temuan sisi:

- Sebagai salah satu meningkatkan kolesterol diet dan konsumsi lemak, khususnya lemak jenuh, kolesterol HDL yang beredar meningkat secara signifikan. Hal ini terjadi apakah seseorang mengambil niacin atau tidak, meskipun niacin tampaknya membantu, mungkin sebagai faktor independen (tidak moderat). Meningkatkan kadar vitamin D serum, yang dapat dilakukan melalui paparan sinar matahari dan suplemen, juga dikenal untuk meningkatkan sirkulasi kolesterol HDL.

- Sebagai salah satu meningkatkan kolesterol diet dan konsumsi lemak, khususnya lemak jenuh, trigliserida dalam keadaan puasa (yaitu, diukur setelah 8 jam cepat) menurun secara signifikan, terutama pada diet rendah karbohidrat. Trigliserida dalam keadaan puasa berkorelasi negatif dengan kolesterol HDL; mereka turun sebagai kolesterol HDL naik. Hal ini terjadi apakah seseorang mengambil niacin atau menambah lemak omega 3 atau tidak, meskipun ini tampaknya untuk membantu, faktor mungkin sebagai independen.

- Jika satu meningkatkan asupan lemak dari makanan, tanpa juga mengurangi asupan karbohidrat (terutama dalam bentuk biji-bijian olahan dan gula), kolesterol LDL akan meningkat. Meski begitu, ukuran partikel LDL akan beralih ke bentuk yang lebih berbahaya, yang merupakan bentuk yang lebih besar. Tidak semua partikel LDL berubah menjadi bentuk jinak, dan tampaknya ada beberapa faktor genetik yang mempengaruhi ini. Partikel LDL lebih besar dari 26 nm diameter tidak bisa melewati celah di endotelium, yang merupakan lapisan tipis sel yang melapisi permukaan interior arteri, dan dengan demikian tidak menyebabkan pembentukan plak.

Penelitian oleh Clifton dan rekan (1998) yang terlibat 54 pria dan 51 wanita dengan berbagai profil lipid. Mereka pertama kali menjalani 2 minggu periode rendah lemak, setelah itu mereka diberi dua suplemen cair selain diet rendah lemak mereka, untuk jangka waktu 3 minggu. Salah satu suplemen cairan yang terkandung 31-40 g lemak, dan 650-845 mg kolesterol. Yang lainnya adalah lemak dan bebas kolesterol.

Studi yang mengadopsi pola makan tertentu pada awal memiliki keuntungan dari berangkat dari diet seragam di seluruh kondisi. Mereka juga biasanya memiliki satu karakteristik umum: diet dasar mencerminkan keyakinan penulis tentang apa diet yang ideal adalah. Itu tidak selalu terjadi, tentu saja. Jika ini memang terjadi di sini, kami memiliki studi yang sangat menarik, karena dalam kasus temuan sisi dibahas di bawah bertentangan dengan keyakinan penulis.

Tabel di bawah menunjukkan langkah-langkah berikut untuk peserta dalam penelitian ini: usia, indeks massa tubuh (BMI), pinggang-pinggul rasio (WHR), kolesterol total, trigliserida, low-density lipoprotein (LDL) kolesterol, dan tiga subtipe dari high-density lipoprotein (HDL) kolesterol. Kolesterol LDL adalah bahasa sehari-hari dikenal sebagai jenis yang buruk, dan HDL sebagai salah satu yang baik (yang merupakan penyederhanaan yang berlebihan). Singkatnya, para peserta kelebihan berat badan, pria paruh baya dan wanita, dengan profil lipid yang relatif miskin.



Di bagian bawah meja adalah catatan P <0,001, menyusul kecil. Hal ini berarti bahwa pada baris yang ditunjukkan oleh seorang, seperti baris WHR, perbedaan rata-rata (misalnya 0,81 untuk wanita, dan 0,93 untuk pria, di baris WHR) secara signifikan berbeda dari apa yang akan berharap untuk menjadi karena kebetulan saja. Lebih tepatnya, kemungkinan bahwa perbedaan itu karena kebetulan lebih rendah dari 0,001, atau 0,1 persen, dalam kasus P <0,001. Biasanya perbedaan antara rata-rata (alias berarti) terkait dengan P <0,05 akan dianggap signifikan secara statistik.

Karena konsentrasi kolesterol LDL (serta konsentrasi lipoprotein lainnya) tercantum di atas meja di mmol / L, dan banyak orang menerima langkah-langkah dalam mg / dL dalam laporan tes profil lipid darah, di bawah ini adalah tabel konversi untuk kolesterol LDL (dari : Wikipedia).



Tabel di bawah ini menunjukkan asupan makanan dalam diet rendah lemak dan tinggi. Perhatikan bahwa dalam diet lemak tinggi, tidak hanya merupakan asupan lemak yang lebih tinggi, tapi begitu adalah asupan kolesterol. Yang terakhir adalah ilmu pelet jarak jauh signifikan lebih tinggi, lebih dari 4 kali asupan dalam diet rendah lemak, dan sekitar 2,5 kali nilai harian yang direkomendasikan oleh Food and Drug Administration. Asupan kalori total dilaporkan sebagai sedikit lebih rendah dalam diet lemak tinggi daripada di diet rendah lemak.



Perhatikan bahwa peningkatan terbesar adalah lemak jenuh, diikuti oleh peningkatan hampir sama besar lemak tak jenuh tunggal. Ini, bersama-sama dengan peningkatan kolesterol, meniru langkah untuk diet di mana lemak daging dan organ dikonsumsi dalam jumlah yang lebih tinggi, dengan pengurangan yang sesuai dalam asupan karbohidrat olahan (misalnya, roti, pasta, gula, kentang) dan daging tanpa lemak .

Akhirnya, tabel di bawah ini menunjukkan perubahan dalam profil lipid dalam diet rendah lemak dan tinggi. Perhatikan bahwa semua subtipe dari HDL (atau "baik") konsentrasi kolesterol secara signifikan lebih tinggi dalam diet lemak tinggi, yang sangat jitu, karena konsentrasi kolesterol HDL adalah prediktor yang lebih baik dari penyakit kardiovaskular dibandingkan LDL atau konsentrasi total kolesterol. Semakin tinggi kolesterol HDL, semakin rendah risiko penyakit kardiovaskular.



Dalam tabel di atas, kami juga melihat bahwa trigliserida secara signifikan lebih rendah dalam diet tinggi lemak, yang juga baik, karena konsentrasi trigliserida puasa yang tinggi berhubungan dengan penyakit jantung dan juga resistensi insulin (yang berhubungan dengan diabetes).

Namun, kolesterol total dan LDL juga secara signifikan lebih tinggi dalam lemak tinggi dibandingkan dengan diet rendah lemak. Apakah ini seburuk kedengarannya? Tidak ketika kita melihat faktor-faktor lain yang tidak jelas dari tabel dalam artikel.

Salah satu faktor tersebut adalah perubahan mungkin dalam ukuran partikel LDL. Partikel LDL ukuran hampir selalu meningkat dengan peningkatan yang signifikan dalam HDL; sering naik diameter luar 26 nm, dan dengan demikian melewati ambang batas luar yang partikel LDL dapat menembus endotelium dan membantu membentuk plak.

Faktor lain yang penting untuk mempertimbangkan adalah keputusan yang agak aneh oleh penulis menggunakan persamaan Friedewald untuk memperkirakan konsentrasi LDL dalam diet rendah lemak dan tinggi. Melalui persamaan Friedewald, LDL dihitung sebagai berikut (di mana TC adalah kolesterol total):

    LDL = TC HDL Trigliserida / 5

Berikut adalah salah satu masalah dengan persamaan Friedewald. Mari kita asumsikan bahwa seorang individu memiliki nomor profil lipid berikut: TC = 200, HDL = 50, dan trigs. = 150. LDL yang dihitung akan 120. Mari kita berasumsi bahwa individu yang sama ini mengurangi trigs. 50, dari sebelumnya 150, menjaga semua langkah-langkah lain konstan. Ini adalah perbaikan besar. Namun, LDL dihitung sekarang akan 140, dan dokter akan memberitahu orang ini mempertimbangkan untuk mengambil statin!

By the way, sebagian besar orang yang melakukan tes darah dan mendapatkan laporan profil lipid mereka juga mendapatkan LDL mereka dihitung melalui persamaan Friedewald. Biasanya hal ini ditunjukkan melalui "CALC" catatan samping deskripsi tes atau nomor LDL dihitung.

Akhirnya, kolesterol total bukan merupakan ukuran sangat berguna, karena merupakan kolesterol total yang tinggi mungkin terutama mencerminkan HDL tinggi, yang sehat. Juga, total kolesterol sedikit lebih tinggi tampaknya menjadi pelindung, karena dikaitkan dengan penurunan angka kematian secara keseluruhan dan juga mengurangi angka kematian akibat penyakit kardiovaskular, menurut studi regresi U-kurva membandingkan mortalitas dan kadar kolesterol total dalam negara yang berbeda.

Kami tidak tahu pasti bahwa peserta dalam studi ini memakan banyak karbohidrat dan / atau gula halus pada awal. Tapi itu adalah taruhan yang aman bahwa mereka, karena mereka mengkonsumsi 214 g karbohidrat per hari. Sulit, meskipun tidak mustahil, untuk makan yang banyak karbohidrat per hari hanya makan sayur dan buah, yang sebagian besar air. Konsumsi pati membuatnya lebih mudah untuk mencapai tingkat itu.

Inilah sebabnya mengapa ketika orang pergi pada diet paleo, ia mengurangi secara signifikan jumlah karbohidrat diet; bahkan lebih pada target diet rendah karbohidrat, seperti diet Atkins. Richard K. Bernstein, yang merupakan tipe 1 diabetes dan telah mengadopsi diet rendah karbohidrat yang ketat selama sebagian besar masa dewasanya, memiliki profil lipid berikut pada 72 tahun: HDL = 118, LDL = 53, trigs. = 45. Nya gula darah puasa dilaporkan 83 mg / dl. Klik di sini untuk mendengarkan wawancara dengan Dr. Bernstein pada The Livin 'La Vida Low-carb Show.

Perbaikan profil lipid diamati (misalnya, peningkatan 14 persen dalam HDL dari baseline untuk pria, dan sekitar setengah bahwa untuk wanita, hanya 3 minggu) sangat mungkin karena peningkatan diet lemak jenuh dan kolesterol yang dikombinasikan dengan penurunan halus karbohidrat dan gula. Perbaikan mungkin akan menjadi bahkan lebih mengesankan dengan peningkatan yang lebih tinggi lemak jenuh, asalkan disertai dengan penghapusan karbohidrat olahan dan gula dari peserta diet.

Referensi:

Clifton, PM, M. Noakes, dan PJ Nestel (1998). LDL ukuran partikel dan LDL dan HDL kolesterol perubahan dengan lemak makanan dan kolesterol pada subyek sehat. J. Lipid. Res. 39: 17991804.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya