Monday, November 16, 2015

Lari jarak jauh menyebabkan penyakit jantung, kecuali itu tidak

Terlepas dari jenis olahraga, tanda-tanda penyakit umumnya terkait dengan intensitas tenaga dari waktu ke waktu. Asosiasi ini mengikuti pola J-kurva. Melakukan terlalu sedikit itu, dan Anda memiliki penyakit yang lebih; melakukan terlalu banyak, dan insiden penyakit naik. Selalu ada titik optimal, untuk setiap jenis latihan dan penanda. Kurva AJ sebenarnya kurva U, dengan ujung kiri dipersingkat. Alasan untuk ujung kiri singkat adalah bahwa, ketika pengukuran diambil, langkah-langkah biasanya lebih jatuh di sisi kanan dari kurva dari di sebelah kiri.

Gambar di bawah (klik untuk memperbesar) menunjukkan representasi skematik yang menggambarkan jenis hubungan. ilmu pelet jarak jauh (Saya tidak pandai menggambar.) Individu yang berbeda memiliki kurva yang berbeda. Jika sumbu vertikal adalah ukuran dari kesehatan, sebagai lawan penyakit, maka kurva akan memiliki bentuk sebuah J. terbalik



Gagasan bahwa lari jarak jauh menyebabkan penyakit jantung telah sekitar untuk sementara waktu. Apakah itu benar?

Jika ya, maka orang akan berharap untuk melihat hal-hal tertentu. Misalnya, katakanlah Anda mengambil sekelompok pelari jarak jauh yang telah melakukan hal itu untuk sementara waktu, idealnya runners atas usia 50. Itu adalah ketika penyakit jantung menjadi lebih sering. Ini juga akan menangkap pelari yang lebih berpengalaman, dengan pengalaman berjalan cukup untuk menyebabkan beberapa kerusakan serius. Mari kita berkata Anda diukur penanda penyakit jantung sebelum dan setelah balapan jarak jauh melelahkan. Apa yang akan Anda lihat?

Jika lari jarak jauh menyebabkan penyakit jantung, Anda akan melihat proporsi yang signifikan dengan pembuat peningkatan penyakit jantung di antara pelari pada awal (yaitu, sebelum balapan). Setelah semua, berjalan menyebabkan masalah kumulatif. Tingkat mereka penanda akan berkorelasi dengan praktik, atau partisipasi dalam balapan sebelumnya, karena ras yang menyebabkan kerusakan. Juga, Anda akan melihat peningkatan seragam buruk dalam penanda setelah balapan, seperti menjalankan mengacaukan semua kurang lebih sama.

Sahln dan rekan (2009), sekelompok peneliti Swedia, laki-laki dan perempuan berusia belajar 55 tahun atau lebih yang berpartisipasi dalam 30-km (sekitar 19 mil) ras lintas negara. Referensi lengkap untuk artikel ini adalah pada akhir posting ini. Para peneliti termasuk hanya pelari yang tidak didiagnosis gangguan medis dalam studi mereka. Mereka mengumpulkan data tentang pola latihan sebelum lomba, dan partisipasi dalam balapan sebelumnya. Darah diambil sebelum dan setelah balapan, dan beberapa pengukuran diperoleh, termasuk pengukuran dua penanda penyakit jantung mungkin: N-terminal peptida natriuretik pro-otak (NT-proBNP), dan troponin T (TnT). Tabel di bawah ini (klik untuk memperbesar) menunjukkan beberapa dari mereka pengukuran sebelum dan setelah balapan.



Kita bisa melihat bahwa NT-proBNP dan TnT meningkat secara signifikan setelah balapan. Begitu pula kreatinin, produk sampingan dari kerusakan di jaringan otot dari kreatin fosfat; sesuatu yang Anda harapkan setelah seperti ras melelahkan. Yap, lari jarak jauh meningkatkan NT-proBNP dan TnT, sehingga menyebabkan penyakit jantung, kan?

Tunggu, tidak begitu cepat!

NT-proBNP dan TnT tingkat biasanya meningkat setelah latihan daya tahan, sesuatu yang dicatat oleh penulis dalam literatur mereka. Tapi level tersebut tidak tinggal ditinggikan terlalu lama setelah balapan. Yang secara permanen tinggi, yang merupakan tanda dari masalah. Juga, elevasi berlebihan saat balapan juga merupakan tanda dari masalah potensial.

Sekarang, di sini adalah sesuatu yang menarik. Lihatlah tabel di bawah ini, yang menunjukkan variasi dikelompokkan berdasarkan partisipasi terakhir di balapan.



Kenaikan NT-proBNP dan TnT umumnya lebih rendah pada orang-orang yang berpartisipasi dalam 3-13 ras di masa lalu. Mereka lebih tinggi untuk pelari berpengalaman, dan, dalam kasus NT-proBNP, terutama bagi mereka dengan 14 atau lebih ras di bawah ikat pinggang mereka (kelompok terakhir di sebelah kanan). Baseline NT-proBNP juga secara signifikan lebih tinggi untuk kelompok itu. Mereka lebih tua juga, tapi tidak banyak.

Anda dapat melihat pola J-kurva mungkin?

Sekarang lihat tabel di bawah ini, yang menunjukkan hasil analisis regresi berganda pada sisi kanan. Lihatlah kolom terakhir di sebelah kanan, koefisien beta. Mereka semua signifikan, tetapi yang pertama adalah 0,81, yang cukup tinggi untuk koefisien regresi parsial standar. Hal ini mengacu pada hubungan yang hampir sempurna antara log NT-proBNP meningkat dan log dari dasar NT-proBNP. (The transformasi log mencerminkan hubungan nonlinier antara NT-proBNP, penanda kesehatan yang cukup sensitif, dan variabel lainnya.)



Dalam analisis regresi, pengaruh masing-masing variabel independen (yaitu, masing-masing prediktor) terhadap variabel dependen (log dari NT-proBNP kenaikan) dihitung mengontrol efek dari semua variabel independen lain pada variabel dependen. Dengan demikian, apa yang tabel di atas memberitahu kita adalah bahwa dasar NT-proBNP memprediksi NT-proBNP meningkat hampir sempurna, bahkan ketika kita mengontrol usia, peningkatan kreatinin, dan durasi ras (yaitu, jumlah waktu seseorang mengambil untuk menyelesaikan lomba) .

Sekali lagi, bahkan ketika kita mengendalikan: AGE, peningkatan kreatinin, dan RACE MASA.

Dengan kata lain, dasar NT-proBNP adalah apa yang benar-benar penting; bahkan tidak usia membuat banyak perbedaan. Tapi dasar NT-proBNP berkorelasi negatif dengan jumlah balapan sebelumnya. Satu-satunya pengecualian adalah kelompok yang berpartisipasi dalam 14 atau lebih balapan sebelumnya. Mungkin itu terlalu banyak bagi mereka.

Oke, satu meja lagi. Satu ini, termasuk di bawah, menunjukkan analisis regresi antara beberapa prediktor dan variabel dependen utama, yang dalam hal ini adalah elevasi TnT. Tidak ada kejutan di sini didasarkan pada diskusi sejauh ini. Lihatlah bagian kiri, kolom label sebagai B. Mereka adalah koefisien korelasi, bervariasi dari -1 sampai 1. Yang merupakan prediktor dengan korelasi mutlak tertinggi dengan ketinggian TnT? Ini adalah jumlah balapan sebelumnya, tapi korelasinya, lagi, NEGATIF.



Dalam tes tindak lanjut setelah balapan, 9 dari 185 peserta (4,9 persen) menunjukkan bukti lebih menentukan penyakit jantung. Salah satu meninggal saat melatih beberapa bulan setelah balapan. Autopsi dilakukan menunjukkan normal ventrikel kiri hipertrofi dengan fibrosis miokard, penyempitan arteri koroner, dan bekas luka miokard tua.

Siapakah 9 yang beruntung? Anda menebak itu. Mereka adalah orang-orang yang memiliki peningkatan terbesar dalam NT-proBNP saat balapan. Dan peningkatan besar dalam NT-proBNP lebih umum di antara pelari yang terlalu berpengalaman atau terlalu berpengalaman. Orang-orang di ekstrem.

Jadi, di sini adalah ringkasan dari apa penelitian ini memberitahu kita:

- 30-km lintas negara ras belajar tidak diragukan lagi aktivitas berat. Jadi jika Anda belum dilakukan di tahun, mungkin Anda tidak harus mulai dengan jenis ras.

- Pada umumnya, orang yang memiliki peningkatan penanda penyakit jantung sebelum balapan juga memiliki ketinggian tertinggi mereka penanda setelah balapan.

- Partisipasi dalam balapan terakhir umumnya pelindung, mungkin karena adaptasi tubuh kompensasi, kecuali orang-orang yang melakukan terlalu banyak itu.

- Prevalensi penyakit jantung di antara pelari diukur pada 4,9 persen. Ini tidak mengalahkan bahkan agak kebarat-baratan Inuit, tapi pasti tidak terlihat mengingat prevalensi umum penyakit jantung iskemik di AS dan Swedia adalah sekitar 6,8 persen begitu buruk.

Tampaknya masuk akal untuk menyimpulkan bahwa lari jarak jauh menjadi sehat, kecuali satu tidak terlalu banyak. Pola J-kurva di mana-mana lagi.

Berapa banyak terlalu banyak? Ini tentu tergantung pada setiap kondisi kesehatan tertentu orang, tapi bar tampaknya agak tinggi rata-rata: partisipasi dalam 14 atau lebih sebelumnya 30-km ras.

Adapun prevalensi 4,9 persen dari penyakit jantung di antara pelari, mungkin hal itu disebabkan oleh sesuatu yang lain, dan daya tahan berjalan benar-benar dapat melindungi, asalkan tidak dibawa ke ekstrem. Mungkin itu sesuatu yang lain adalah makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula, atau stres psikologis yang disebabkan oleh kehidupan modern, atau kombinasi keduanya.

Sekadar catatan, saya tidak melakukan menjalankan daya tahan. Saya suka berjalan, berlari, pelatihan resistensi moderat, dan juga berbagai kegiatan aerobik ringan yang melibatkan beberapa bermain. Ini hanya pilihan pribadi; apa-apa terhadap daya tahan berjalan.

Mark Sisson adalah pelari daya tahan dicapai; sekarang dia tidak seperti itu sangat banyak. (Klik di sini untuk memeriksa buku yang sangat bagus berjudul The Blueprint Primal). Arthur De Vany bukan penggemar besar dari daya tahan berjalan baik.

Namun, mungkin Tarahumara dan pemburu-pengumpul kelompok yang berlatih ketekunan berburu tidak pengecualian besar seperti di antara manusia setelah semua.

Referensi:

Sahln, A., Gustafsson, TP, Svensson, JE, Marklund, T., Musim Dingin, R., Linde, C., & Braunschweig, F. (2009). Faktor predisposisi dan Konsekuensi Peningkatan Biomarker Tingkat di Long-Distance Runner Berumur> 55 Tahun. American Journal of Cardiology, 104 (10), 14341440.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya