Monday, November 16, 2015

Lipotoxicity atau lelah pankreas? Metabolisme lemak yang abnormal sebagai prasyarat mungkin untuk diabetes tipe 2

Diabetes istilah digunakan untuk menggambarkan berbagai penyakit metabolisme glukosa; penyakit dengan berbagai penyebab. Penyakit termasuk diabetes gestasional diabetes tipe 2 ketosis rawan (yang saya tahu ada berkat Michael Barkers blog) tipe 1 dan diabetes tipe 2,,, berbagai jenis Mody, dan berbagai gangguan pankreas. Penyebab yang mungkin termasuk cacat genetik (atau adaptasi dengan lingkungan masa lalu sangat berbeda), tanggapan autoimun, paparan racun lingkungan, serta infeksi virus dan bakteri; selain obesitas, dan berbagai faktor tampaknya tidak berhubungan lainnya, seperti produksi hormon pertumbuhan yang berlebihan.

Diabetes tipe 2 dan pankreas lelah teori

Diabetes tipe 2 adalah yang paling sering dikaitkan dengan sindrom metabolik, yang ditandai dengan usia menengah obesitas sentral, dan penyakit peradaban dibesarkan oleh penemuan Neolitik. Semakin terbukti bahwa diet Neolitik dan gaya hidup memainkan peran kunci dalam pengembangan sindrom metabolik. Dalam hal makanan, tersangka utama yang direkayasa makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula halus. Dalam konteks ini, satu ide secara luas dipuji adalah bahwa lonjakan insulin konstan yang disebabkan oleh ilmu pelet jarak jauh konsumsi makanan tersebut menyebabkan pankreas (gambar di bawah dari Wikipedia) untuk mendapatkan lelah dari waktu ke waktu, kehilangan kemampuannya untuk memproduksi insulin. Timbulnya resistensi insulin memediasi efek ini.




Bukti empiris terhadap teori pankreas lelah

Teori lelah pankreas, yang mengacu terutama untuk beta-sel insulin-mensekresi di pankreas, konflik dengan banyak bukti empiris. Hal ini konsisten dengan adanya terisolasi setengah / full kelompok pemburu-pengumpul (misalnya, Kitavans) yang mengkonsumsi sejumlah besar alami (yaitu, tidak dimurnikan) makanan kaya karbohidrat yang mudah dicerna dari umbi-umbian dan buah-buahan, yang menyebabkan lonjakan insulin. Kelompok-kelompok ini tetap umumnya bebas dari diabetes tipe 2. Lelah teori pankreas konflik dengan adanya kelompok-kelompok yang terisolasi di Cina dan Jepang (misalnya, Okinawa) yang diet juga mencakup sebagian besar makanan alami yang kaya karbohidrat yang mudah dicerna, yang menyebabkan lonjakan insulin. Namun kelompok-kelompok ini umumnya bebas dari diabetes tipe 2.

Humboldt (1995), dalam narasi pribadinya perjalanannya ke daerah ekuinoksnya dari benua baru, menyatakan pada halaman 121 tentang pribumi sebagai kelompok yang: "lama antara dua puluh dan lima puluh tahun, usia tidak menunjukkan oleh kerutan kulit, rambut putih atau badan kebobrokan [antara pribumi]. Bila Anda memasukkan sebuah pondok sulit untuk membedakan seorang ayah dari anak "Sebagian besar dari penduduk asli ini diet termasuk banyak makanan alami yang kaya karbohidrat yang mudah dicerna dari umbi-umbian dan buah-buahan, yang menyebabkan lonjakan insulin. Namun, tidak ada tanda-tanda kondisi apapun yang akan menyarankan prevalensi diabetes tipe 2 di antara mereka.

Pada titik ini penting untuk dicatat bahwa lonjakan insulin yang disebabkan oleh makanan yang kaya karbohidrat alami yang begitu terasa dari yang disebabkan oleh makanan yang kaya karbohidrat olahan. Alasannya adalah bahwa ada kesenjangan yang besar antara beban glikemik makanan kaya karbohidrat alami dan halus, meskipun indeks glikemik mungkin sangat mirip dalam beberapa kasus. Makanan kaya karbohidrat alam tidak sebagian besar terbuat dari karbohidrat. Bahkan kentang Irlandia (atau putih) adalah 75 persen air.

Lebih banyak insulin dapat menyebabkan metabolisme lemak abnormal pada orang menetap

Paku lebih jelas dapat menyebabkan metabolisme lemak yang abnormal karena lebih banyak lemak tubuh adalah kekuatan-disimpan dari itu akan telah dengan paku kurang menonjol, dan disimpan lemak tubuh tidak dirilis seperti segera sebagaimana mestinya untuk bahan bakar kontraksi otot dan metabolisme lainnya proses. Biasanya efek ini adalah satu kecil setiap hari, tetapi menambahkan dari waktu ke waktu, yang mengarah ke pola yang cukup wajar dari metabolisme lemak dalam jangka panjang. Hal ini terutama berlaku bagi mereka yang memimpin gaya hidup menetap. Adapun obesitas, tak seorang pun obesitas dalam satu hari. Jadi masalah utama dengan paku lebih jelas tidak mungkin bahwa pankreas semakin lelah, tapi itu metabolisme lemak tubuh yang tidak normal, yang pada gilirannya menyebabkan abnormal tingkat tinggi atau rendah hormon lemak yang diturunkan tubuh yang penting (misalnya, tingkat leptin dan rendahnya tingkat adiponektin).

Salah satu ciri umum dari kelompok yang disebutkan di atas adalah tidak adanya obesitas, meskipun makanan berlimpah dan aktivitas fisik sering moderat untuk rendah. Ulangi untuk penekanan: meskipun makanan berlimpah dan aktivitas fisik sering moderat untuk rendah. Perhatikan bahwa memiliki rendahnya tingkat aktivitas tidak sama dengan menghabiskan sepanjang hari duduk di kursi yang nyaman bekerja pada komputer. Asupan kalori jelas dan tingkat aktivitas antara kelompok-kelompok ini adalah / tidak di tingkat yang akan mengakibatkan obesitas. Bagaimana itu bisa terjadi? Lihat posting ini untuk penjelasan yang mungkin.

Gain, lipotoxicity, dan diabetes tubuh yang berlebihan lemak tipe 2

Ada beberapa teori yang melibatkan interaksi metabolisme lemak yang abnormal dengan faktor-faktor lain (misalnya, faktor genetik) dalam pengembangan diabetes tipe 2. Bukti empiris menunjukkan bahwa ini adalah arah yang wajar kausalitas. Salah satu teori ini adalah teori lipotoxicity.

Beberapa artikel telah membahas teori lipotoxicity. Artikel oleh Unger & Zhou (2001) adalah salah satu banyak dikutip. Teori ini tampaknya secara luas didasarkan pada studi perbandingan berbagai genotipe ditemukan pada tikus. Namun demikian, ada bukti pemasangan menunjukkan bahwa mekanisme yang mendasari mungkin mirip pada manusia. Singkatnya, teori ini mengusulkan langkah-langkah berikut dalam pengembangan diabetes tipe 2:

    (1) gain massa abnormal lemak menyebabkan peningkatan abnormal pada hormon lemak yang diturunkan, yang leptin yang dipilih oleh teori. Beberapa orang tampaknya lebih rentan daripada yang lain dalam hal ini, dengan ambang batas memicu lebih rendah dari kenaikan massa lemak. ? (Apa yang menyebabkan berlebihan keuntungan massa lemak teori tidak pergi ke banyak detail di sini, tapi bukti empiris dari penelitian lain menunjukkan bahwa penyebab utama adalah biji-bijian olahan dan biji, serta gula halus; penyebab utama lainnya tampaknya lemak trans, dan minyak nabati kaya akan asam linoleat.)

    (2) Resistensi terhadap lemak yang diturunkan hormon set di. Sekali lagi, resistensi leptin adalah dipilih sebagai kunci di sini. (Ini agak sederhana. Hormon lemak yang diturunkan lain, seperti adiponektin, tampaknya jelas berinteraksi dengan leptin.) Sejak leptin mengatur metabolisme asam lemak, teori ini berpendapat, resistensi leptin dihipotesiskan mengganggu metabolisme asam lemak.

    (3) Gangguan metabolisme lemak menyebabkan asam lemak untuk tumpah ke jaringan lain selain sel-sel lemak, dan juga menyebabkan peningkatan abnormal pada zat yang disebut ceramide pada mereka jaringan. Ini termasuk jaringan di pankreas yang rumah beta-sel, yang mensekresikan insulin. Singkatnya, lemak tubuh harus disimpan dalam sel lemak (adipocytes), bukan di luar mereka.

    (4) tumpahan Awalnya asam lemak ke-sel beta membesar mereka dan membuat mereka menjadi terlalu aktif, yang menyebabkan produksi insulin yang berlebihan dalam menanggapi karbohidrat yang kaya makanan, dan juga untuk resistensi insulin. Ini adalah fase pra-diabetes di mana episode hipoglikemik terjadi beberapa jam setelah konsumsi makanan kaya karbohidrat. Setelah tahap ini tercapai, beberapa makanan kaya karbohidrat alami juga menjadi masalah (misalnya, kentang dan pisang), selain halus makanan kaya karbohidrat.

    (5) tingkat abnormal dari ceramide menginduksi apoptosis sel-beta di pankreas. Ini pada dasarnya mati oleh bunuh diri sel beta di pankreas. Berikut ini adalah full-blown diabetes tipe 2. Produksi insulin terganggu, yang menyebabkan kadar glukosa darah sangat tinggi menyusul konsumsi makanan kaya karbohidrat, bahkan jika mereka belum diproses.

Hal ini secara luas diketahui bahwa penderita diabetes tipe 2 memiliki gangguan metabolisme glukosa. Apa yang tidak diketahui secara luas adalah bahwa metabolisme asam lemak biasanya mereka juga terganggu. Misalnya, konsumsi makanan berlemak yang sama kemungkinan akan menyebabkan kadar trigliserida secara signifikan lebih tinggi di diabetes tipe 2 dibandingkan non-penderita diabetes, setelah beberapa jam. Hal ini konsisten dengan gagasan bahwa resistensi leptin mendahului diabetes tipe 2, dan tidak konsisten dengan teori pankreas lelah.

Titik lemah dan kuat dari teori lipotoxicity

Kelemahan dari teori lipotoxicity adalah nada lipofob yang kuat; setidaknya dalam artikel yang saya baca. Lihat, misalnya, artikel ini dengan Roger H. Unger dalam Journal of American Medical Association. Ada banyak bukti bahwa makan banyak ultra-setan lemak jenuh, per se, tidak apa yang membuat orang gemuk atau tipe 2 diabetes. Namun berlebihan dari lemak trans dan minyak nabati kaya akan asam linoleat tampaknya dikaitkan dengan obesitas dan diabetes tipe 2. (Begitu juga konsumsi biji-bijian olahan dan biji, dan gula halus.) Teori lipotoxicity tampaknya tidak membuat perbedaan ini.

Dalam pembelaan dari teori lipotoxicity, tidak membantah bahwa tidak mungkin ada penderita diabetes tipis. Banyak penderita diabetes tipe 1 yang tipis. Diabetes tipe 2 juga bisa tipis, meskipun itu jauh kurang umum. Pada individu tertentu, ambang keuntungan lemak tubuh yang akan memicu lipotoxicity mungkin cukup rendah. Di lain, jumlah yang sama gain lemak tubuh (atau lebih) mungkin sebenarnya meningkatkan sensitivitas insulin mereka dalam keadaan tertentu misalnya ketika kadar hormon pertumbuhan yang abnormal rendah.

Gangguan autoimun, mungkin disebabkan oleh racun-racun lingkungan, atau racun ditemukan dalam makanan olahan tertentu, dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang sel-beta di pankreas. Hal ini dapat menyebabkan diabetes tipe 1 jika semua sel beta dihancurkan, atau sesuatu yang dapat dengan mudah didiagnosis sebagai tipe 2 (atau 1,5 ketik) diabetes jika hanya sebagian dari sel-sel yang rusak, dengan cara yang tidak melibatkan lipotoxicity.

Juga tidak teori lipotoxicity memprediksi bahwa semua orang yang menjadi gemuk akan mengembangkan diabetes tipe 2. Hanya menunjukkan bahwa probabilitas akan naik, terutama jika faktor-faktor lain yang hadir (kecenderungan misalnya, genetik). Ada banyak orang yang mengalami obesitas selama sebagian besar kehidupan dewasa mereka dan tidak pernah mengembangkan diabetes tipe 2. Di sisi lain, beberapa kelompok, seperti Hispanik, cenderung untuk mengembangkan diabetes tipe 2 lebih mudah (sering bahkan sebelum mereka mencapai tingkat obesitas). Satu hanya untuk mengunjungi wilayah Texas Selatan dekat perbatasan Rio Grande untuk melihat langsung ini.

Apa teori mengusulkan adalah cara baru untuk memahami perkembangan diabetes tipe 2; cara yang tampaknya lebih masuk akal daripada teori pankreas lelah. Teori lipitoxicity mungkin tidak sepenuhnya benar. Sebagai contoh, mungkin ada mekanisme lain yang terkait dengan metabolisme lemak abnormal dan konsumsi makanan Neolitik yang menyebabkan bunuh diri sel-beta, dan bahwa tidak ada hubungannya dengan lipotoxicity seperti yang diusulkan oleh teori. (Setidaknya satu hormon lemak yang diturunkan, tumor necrosis factor-alpha, dikaitkan dengan apoptosis sel yang tidak normal ketika abnormal Tingkat hormon ini. Naik segera setelah makan kaya karbohidrat olahan.) Tetapi link yang mengusulkan antara obesitas dan diabetes tipe 2 tampaknya tepat sasaran.

Implikasi dan pikiran

Beberapa implikasi dan pikiran berdasarkan diskusi di atas adalah sebagai berikut. Beberapa ekstrapolasi berdasarkan pembahasan di posting ini dikombinasikan dengan orang-orang dalam posting lain. Pada saat penulisan ini, ada 90 posting di blog ini, selain banyak komentar. Lihat di bawah "Label" di daerah kanan bawah blog ini untuk ringkasan topik dibahas. Sulit untuk mengabaikan hal-hal yang dibawa ke cahaya dalam posting sebelumnya.

    - Mari kita mulai dengan besar: Menghindari makanan kaya karbohidrat alami tanpa adanya metabolisme glukosa terganggu adalah tidak perlu. Makanan tersebut tidak ban pankreas secara signifikan lebih dari makanan kaya protein lakukan. Sementara karbohidrat tidak macronutrients penting, protein adalah. Dengan tidak adanya karbohidrat, protein akan digunakan oleh tubuh untuk menghasilkan glukosa untuk memasok kebutuhan otak dan sel-sel darah merah. Protein memunculkan respon insulin yang sebanding dengan makanan kaya karbohidrat alami secara gram disesuaikan (tetapi secara signifikan lebih rendah dari makanan kaya karbohidrat olahan, seperti donat dan bagel). Biasanya protein tidak menyebabkan respon glukosa terukur karena glukagon disekresi bersama-sama dengan insulin dalam menanggapi konsumsi protein, mencegah hipoglikemia.

    - Keuntungan lemak abnormal harus digunakan sebagai ukuran umum kemungkinan yang sedang menuju selatan dari segi kesehatan. Tingkat kebugaran untuk pria dan wanita ditampilkan di atas meja di posting ini tampak seperti target yang baik untuk persentase lemak tubuh. Masalahnya di sini, tentu saja, adalah bahwa ini tidak semudah kedengarannya. Upaya mendapatkan ramping dapat menyebabkan gizi buruk dan / atau kelaparan. Ini mungkin membuat masalah lebih buruk dalam beberapa kasus, menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan kelaparan tak terkendali, yang pada akhirnya akan menyebabkan obesitas. Gizi buruk juga dapat menekan sistem kekebalan tubuh, membuat satu rentan terhadap infeksi virus atau bakteri yang mungkin berakhir menyebabkan kerusakan sel-beta dan diabetes. Pendekatan yang lebih baik adalah untuk menempatkan penekanan pada makan berbagai makanan alami, yang bergizi dan mengenyangkan, dan menghindari orang-orang halus, yang sering kalori adiktif kosong. Umumnya kehilangan lemak harus lambat untuk menjadi sehat dan berkelanjutan.

    - Akhirnya, jika metabolisme glukosa terganggu, orang harus menghindari makanan dalam jumlah yang menyebabkan glukosa atau insulin respon abnormal. Semua satu kebutuhan adalah meteran glukosa murah untuk mencari tahu apa makanan tersebut adalah. Berikut ini adalah indikasi respon glukosa dan insulin abnormal, masing-masing: tingkat glukosa abnormal tinggi 1 jam setelah makan (hiperglikemia postprandial); dan kadar glukosa abnormal rendah 2 sampai 4 jam setelah makan (hipoglikemia reaktif). Apa abnormal tinggi atau rendah? Lihatlah puncak dan palung ditampilkan pada grafik di posting ini; mereka harus memberikan ide. Beberapa orang tahan insulin menggunakan glukosa meter mungkin akan menyadari bahwa mereka masih bisa makan beberapa makanan kaya karbohidrat alami, tapi dalam jumlah kecil, karena makanan tersebut biasanya memiliki beban glikemik rendah (bahkan jika indeks glisemik mereka tinggi).

Lucy adalah seorang vegetarian dan Sapiens omnivora. Kita tampaknya tidak berevolusi menjadi karnivora murni, meskipun kita dapat jika keadaan membutuhkan. Tapi kami benar-benar tidak berevolusi untuk makan banyak makanan olahan dan industri tersedia saat ini, bahkan bukan yang dipasarkan sebagai sehat. Makanan tersebut tidak membuat pankreas kita lelah. Antara lain, mereka mengacaukan metabolisme lemak, yang dapat menyebabkan diabetes tipe 2 melalui proses yang kompleks yang melibatkan hormon yang disekresi oleh lemak tubuh.

Referensi

Humboldt, A.V. (1995). Narasi pribadi dari perjalanan ke daerah ekuinoksnya dari benua baru. New York, NY: Penguin Books.

Unger, R.H., & Zhou, Y.-T. (2001). Lipotoxicity-sel beta dalam obesitas dan penyebab lain dari asam lemak spillover. Diabetes, 50 (1), S118-S121.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya