Monday, November 16, 2015

Evolusi sifat mahal: Sebuah tantangan untuk orientasi diet paleo ketat

Prinsip dasar gerakan diet paleo adalah bahwa kita harus model diet kita pada diet nenek moyang kita. Dengan kata lain, untuk kesehatan yang optimal, pola makan kita harus sebagai dekat dengan diet nenek moyang kita mungkin. Mengikuti prinsip ini umumnya masuk akal, tetapi ada sejumlah masalah dengan mencoba untuk mengikutinya juga ketat.

Beberapa masalah tersebut harus menunggu pesan lainnya. Contohnya adalah: pengetahuan kita yang terbatas tentang apa yang nenek moyang kita benar-benar makan (ada yang mengatakan: daging tanpa lemak, yang lain mengatakan: daging berlemak); fakta bahwa evolusi dapat terjadi dengan cepat dalam keadaan tertentu (beberapa ribu tahun, bukan jutaan tahun, sehingga adaptasi baru dan berbeda yang kemungkinan); fakta bahwa di antara nenek moyang kita beberapa, seperti Homo erectus, yang pemakan daging besar, tetapi yang lain, seperti Australopithecus afarensis, adalah vegetarian Hanya untuk beberapa nama masalah.

Fokus dari posting ini adalah pada sifat yang berkembang terlepas dari menjadi cacat bertahan hidup. Sifat-sifat berlawanan yang sering disebut sifat mahal, atau ciri-ciri Zahavian (dalam konteks signaling hewan), untuk menghormati seorang ahli biologi evolusi Amotz Zahavi (Zahavi & Zahavi, 1997). Implikasi untuk diet adalah bahwa nenek moyang kita mungkin telah berevolusi beberapa kebiasaan makan yang buruk bagi kelangsungan hidup manusia, dan menjauh dari orang lain yang baik untuk bertahan hidup. Dan saya tidak hanya berbicara tentang kelangsungan hidup di antara manusia modern; Saya berbicara tentang kelangsungan hidup di antara nenek moyang manusia juga.

Berikut adalah aspek yang paling menarik dari jenis sifat. Nenek moyang kita mungkin telah diperoleh mereka melalui mutasi genetik dan seleksi (sebagai lawan penyimpangan genetik, yang dapat menyebabkan beberapa sifat berkembang secara kebetulan). Artinya, mereka muncul tidak terlepas, tetapi karena tekanan evolusi.

Alasan sederhana adalah bahwa evolusi memaksimalkan keberhasilan reproduksi, tidak bertahan hidup. Jika itu tidak terjadi, spesies tikus, serta spesies lain yang mengkhususkan diri dalam reproduksi cepat dalam rentang hidup yang relatif singkat, tidak akan pernah berkembang.

Bahkan, umur panjang yang berlebihan adalah mirip dengan kuasi-kloning melalui reproduksi aseksual, dari perspektif evolusi. Hal ini buruk karena spesies perlu keanekaragaman genetik ada di lingkungan yang terus berubah, dan keragaman genetik secara signifikan meningkat reproduksi seksual; lebih banyak lebih baik. Tanpa banyak kematian untuk mencocokkan itu, kelebihan penduduk akan terjadi.

Kematian adalah salah satu evolusi sekutu utama.

Gen kode untuk ekspresi sifat-sifat fenotipik, seperti perilaku (misalnya, agresivitas) dan morfologi (misalnya, menentang jempol) sifat. Ciri mahal adalah ciri fenotipik yang berkembang meskipun memaksakan biaya kebugaran, sering dalam bentuk cacat bertahan hidup.

Pada hewan non-manusia, contoh klasik dari sifat mahal adalah burung-burung merak kereta api, yang digunakan oleh laki-laki untuk sinyal kesehatan yang baik untuk perempuan. Sifat ini biasanya disebut, salah, sebagai laki-laki burung merak ekor. Kedua laki-laki dan perempuan memiliki ekor, tetapi hanya laki-laki memiliki kereta besar, yang sebenarnya pelengkap ekor.

Bagaimana manusia?

Salah satu contoh adalah evolusi penanda testosteron pada laki-laki manusia. Spidol testosteron (maskulinitas wajah) telah dihipotesiskan untuk menjadi cacat berkembang di sebagian oleh manusia laki-laki untuk sinyal untuk perempuan yang mereka sehat, dasarnya karena testosteron menekan sistem kekebalan tubuh. Ide tampaknya aneh ini dikenal sebagai Imunokompetensi-cacat hipotesis (Rhodes et al., 2003).

Ide ini akan terdengar aneh bagi sebagian orang, karena gagasan bahwa testosteron membantu membangun massa otot (yang tidak, bersama-sama dengan hormon lainnya, seperti insulin), bisa dibilang dan massa otot membantu berburu nenek moyang kita dan melawan predator. Namun, pertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut: Jika otot-otot sangat berguna untuk berburu dan berkelahi, mengapa manusia begitu lemah dibandingkan dengan hewan lain dengan ukuran yang sama? Mengapa tidak betina sebagai berotot seperti laki-laki? Mengapa begitu sulit untuk mendapatkan massa otot, dibandingkan dengan massa lemak?

Contoh lain adalah evolusi pidato lisan pada manusia. Evolusi pidato lisan adalah salah satu landmark yang paling penting dalam evolusi spesies manusia, setelah terjadi relatif baru dalam sejarah evolusi kita. Namun, desain laring baru diperlukan untuk pidato lisan juga meningkat secara signifikan nenek moyang kemungkinan kita mati oleh tersedak saat menelan makanan dan cairan, dan menderita berbagai penyakit saluran aerodigestive seperti gastroesophageal reflux, di antara masalah kelangsungan hidup terkait lainnya.

Namun, pidato lisan berkembang karena meningkatkan keberhasilan reproduksi secara keseluruhan, sebagian dengan memungkinkan komunikasi pengetahuan (Kock, 2009), dan juga karena seleksi seksual (Miller, 2000). Sebagai Miller memasukkannya dalam bukunya The Perkawinan Pikiran, wanita leluhur bisa mengukur kesehatan secara keseluruhan mans oleh kemampuannya untuk berbicara cerdas, selain ciri-ciri lain, seperti penanda testosteron.

Sebagian besar tekanan seleksi seksual selama evolusi manusia ditempatkan oleh perempuan pada laki-laki, bukan sebaliknya. Wanita leluhur yang lebih selektif dibandingkan pria tentang siapa mereka berhubungan seks dengan; jadi adalah perempuan modern, Sex and the City meskipun.

Sekarang mari kita lihat hubungan dengan diet paleo ketat.

Pria Paleo mungkin telah dikonsumsi jenis makanan tertentu untuk membantu dengan cacat testosteron nya, meningkatkan keberhasilan reproduksi nya. Sejauh evolusi yang bersangkutan, ini baik-baik saja gen egois, dan tidak peduli tentang ilmu pelet host (Burt & Trivers, 2006; Dawkins, 1990). Orang akan kawin, tapi tidak akan hidup selama ia ingin, usia reproduksi terakhir. Mengingat kemungkinan ini, tidak makan persis seperti manusia purba masuk akal untuk menikah laki-laki berusia 50 tahun hari ini? Itu adalah di mana terlalu banyak fokus pada diet paleo mungkin menjadi masalah.

Tentu saja "Orang paleo" benar-benar metafora. Tidak ada "satu" orang paleo. Setidaknya ada tiga spesies hominid pada periode Paleolitik yang berbeda secara signifikan dari satu sama lain: Homo sapiens, Homo erectus, dan Homo habilis. Jika Anda kembali dalam waktu sedikit lebih jauh, kami menemukan spesies hominid lainnya, seperti Australopithecus afarensis dan Australopithecus africanus, yang kebanyakan, jika tidak ketat, vegetarian.

Evolusi ini sangat berguna sebagai prinsip pemersatu untuk membantu kita memahami apa yang sehat hari ini dan apa yang tidak. Tapi itu tidak bisa sepenuhnya menggantikan penelitian empiris tentang gizi. Beberapa penelitian yang pasti akan mengungkap kebiasaan gizi yang meningkatkan umur panjang dan meningkatkan kesehatan hari ini, meskipun mereka tidak dilakukan oleh nenek moyang purba kita.

Kita tahu bahwa karbohidrat yang sangat halus (misalnya roti putih tanpa serat) dan gula (misalnya gula meja) yang terlalu baru tambahan untuk makanan manusia bagi kita telah berevolusi untuk menggunakannya secara optimal untuk nutrisi. Jadi hubungan mereka dengan sindrom metabolik masuk akal, dari perspektif evolusi. Tapi ada daerah abu-abu di mana spekulasi sangat gizi paleo tidak dapat memberitahu kita banyak, dan apa yang mereka memberitahu kami dapat menyesatkan.

Referensi:

Burt, A. & Trivers, R. (2006). Gen dalam konflik: The biologi unsur genetik egois. Cambridge, MA: Harvard University Press.

Dawkins, R. (1990). Gen egois. Oxford, UK: Oxford University Press.

Kock, N. (2009). Evolusi sifat mahal melalui seleksi dan pentingnya pidato lisan dalam e-kolaborasi. Pasar elektronik, 19 (4), 221-232.

Miller, G.F. (2000). The kawin pikiran: Bagaimana pilihan seksual berbentuk evolusi sifat manusia. New York, NY: Doubleday.

Rhodes, G., Chan, J., Zebrowitz, LA, & Simmons, LW (2003). Apakah dimorfisme seksual di wajah manusia sinyal kesehatan? Proses dari Royal Society of London: Biology Letters, 270 (S1), S93-S95.

Zahavi, A. & Zahavi, A. (1997). The Handicap Prinsip: Sebuah bagian yang hilang dari teka-teki Darwin. Oxford, Inggris: Oxford University Press.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya