Monday, November 16, 2015

Tanggapan insulin untuk makanan yang kaya karbohidrat dan protein

Insulin sering disajikan sebagai hormon yang merupakan inti dari penyakit peradaban, terutama karena respon insulin ditimbulkan oleh makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula. Apa yang sering tidak disebutkan adalah bahwa protein juga memunculkan respon insulin dan begitu makanan di mana karbohidrat dicampur dengan lemak. Kadang-kadang respon insulin cara yang lebih dari yang diharapkan berdasarkan komposisi makronutrien dari makanan.

Holt et al. (1997; referensi penuh pada akhir posting ini) melakukan studi klasik tanggapan insulin. Studi ini telah banyak dikutip, dan cat gambar yang menarik dari perbedaan respon insulin untuk berbagai makanan. Tapi Anda harus berhati-hati di mana Anda melihat. Ada beberapa kebingungan tentang hasil karena cara mereka sering dilaporkan di tempat-tempat seperti Wikipedia dan di berbagai situs internet yang merujuk pada penelitian.

Hal penting yang perlu diingat ketika meninjau penelitian ini adalah bahwa jumlah makanan yang digunakan dirancang untuk memiliki kandungan kalori yang sama: 1000 kJ atau 240 kkal (yaitu, 240 kalori). Hal ini menyebabkan variasi liar di ukuran bagian yang dibandingkan dan berat badan mereka dalam gram. Juga, beberapa bagian makanan mungkin tidak apa yang orang biasanya makan dalam satu duduk.

Di Holt et al.s (1997) mempelajari peserta 41 ramping dan sehat mahasiswa. Mereka diberi makan 1.000 kJ (240 kcal) bagian dari makanan uji pada pagi hari terpisah setelah 10 jam cepat semalam. Kadar insulin darah diukur pada ilmu pelet jarak jauh waktu yang berbeda dalam waktu 120 menit setelah makan. Skor insulin kemudian dihitung dari area di bawah kurva respon insulin untuk setiap makanan; roti putih digunakan sebagai makanan referensi.

Bagian dari Tabel 2 pada halaman 1267 ditampilkan di bawah (versi teks penuh kertas terkait di akhir posting ini), hanya untuk menggambarkan jenis dan jumlah makanan yang disajikan, dan kerusakan makronutrien untuk setiap makanan. Saya harap Anda bisa melihat apa yang saya maksud ketika saya mengatakan bahwa beberapa bagian makanan yang mungkin tidak apa yang orang biasanya makan dalam satu duduk. Saya tidak berpikir itu akan sulit untuk menemukan seseorang yang akan makan 158 g beef steak dalam satu duduk, tapi 333 g ikan adalah sedikit lebih sulit. Ikan memiliki proporsi yang lebih tinggi dari protein dari daging sapi steak, dan dengan demikian lebih mengenyangkan. Hal yang sama berlaku untuk 625 g jeruk, sekitar 6 jeruk. Makanan yang memiliki lebih banyak lemak memiliki lebih banyak kalori per gram; maka porsi yang lebih kecil disajikan untuk makanan tinggi lemak.



Tabel 4 pasal ini agak panjang, jadi saya menyediakan dalam dua bagian bawah. AUC singkatan daerah di bawah kurva. Seperti yang Anda lihat, untuk bagian-bagian isocaloric dari makanan yang berbeda (yaitu, dengan jumlah kalori yang sama), ada variasi besar dalam respon insulin. The AUCs insulin ditampilkan pada kolom numerik kedua dari kiri. Juga mencatat bahwa tanggapan insulin (AUC) untuk roti putih bervariasi dalam makanan yang berbeda. Hal ini mempersulit hal-hal sedikit, tapi setidaknya memberikan pandangan yang lebih realistis dari tanggapan karena masing-masing peserta sebagai kontrol sendiri.





Lihatlah kolom ketiga dari kanan, yang menunjukkan respon insulin per gram masing-masing makanan, dibandingkan dengan respon terhadap roti putih, selalu ditampilkan di bagian atas untuk setiap kelompok makanan terkait (misalnya, kaya protein makanan). Tanggapan gram disesuaikan roti whole-makan agak tinggi, dan begitu juga respon glukosa. Gram-disesuaikan respon insulin untuk kentang kurang dari sepertiga dari respon terhadap roti putih, meskipun respon glukosa-non-gram disesuaikan lebih tinggi. Respon insulin untuk daging sapi juga kurang dari sepertiga dari respon terhadap roti putih, gram-untuk-gram. Bahkan keju mengarah ke respon gram disesuaikan yaitu sekitar setengah satu untuk roti putih, dan saya tidak berpikir banyak orang akan makan dalam jumlah yang sama dari keju dalam satu duduk karena mereka akan lakukan dengan roti putih.

Singkatnya, tanggapan insulin untuk makanan kaya protein sering 50 sampai 70 persen lebih rendah dari tanggapan jangka waktu yang sama halus makanan kaya karbohidrat. Juga, tanggapan insulin untuk makanan kaya karbohidrat dimurnikan (misalnya, kentang, buah-buahan) sering 70 sampai 90 persen lebih rendah dari tanggapan jangka waktu yang sama makanan kaya karbohidrat olahan.

Mengapa tingkat insulin naik dalam menanggapi protein diet?

Salah satu alasan adalah bahwa insulin dibutuhkan untuk sintesis protein jaringan. Bahwa protein, meningkat beredar (asam amino) dan insulin memiliki efek anabolik bersih, meningkatkan pertumbuhan otot dan menghambat kerusakan otot. (Otot sintesis protein dan kerusakan terjadi sepanjang waktu;. Efek bersih mendefinisikan apakah otot tumbuh atau menyusut) Dalam hal ini, tindakan insulin dalam hubungannya dengan hormon lain, seperti hormon pertumbuhan dan insulin-like growth factor 1.

Referensi:

Holt, S.H., Miller, J.C., & Petocz, P. (1997). Indeks insulin makanan: Permintaan insulin yang dihasilkan oleh 1000-kJ bagian dari makanan umum. American Journal of Clinical Nutrition, 66, 1264-1276.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya