Monday, November 16, 2015

Suplementasi adiponektin: kehilangan lemak tubuh

Adiponektin adalah hormon eksklusif yang dikeluarkan oleh lemak tubuh. Hormon ini baru-baru ini mendapatkan perhatian dari para peneliti karena beberapa fungsinya. Dua orang penting adalah regulasi glukosa dan metabolisme lemak.

Peningkatan kadar adiponektin berhubungan dengan sensitivitas insulin meningkat, dan peningkatan katabolisme lemak (yaitu, pembakaran lemak). Dan asosiasi ini tampaknya kausal. Artinya, tingkat adiponektin tampaknya tidak hanya penanda, tapi penyebab sensitivitas insulin meningkat dan katabolisme lemak.

Dengan kata lain, peningkatan sirkulasi adiponektin tampaknya menyebabkan sensitivitas insulin meningkat dan peningkatan katabolisme lemak. Sensitivitas insulin adalah kebalikan dari resistensi insulin. Yang terakhir adalah prekursor diabetes tipe 2, dan berhubungan dengan puasa dan postprandial tinggi (yaitu, setelah makan) kadar glukosa.

Adiponektin juga tampaknya bekerja sama dengan leptin, hormon lain terlibat dalam sejumlah penyakit peradaban. Tampaknya adiponecting dan leptin memodulasi setiap sekresi lain dan efek dalam proses metabolisme.

Jadi apa yang kita lakukan untuk meningkatkan tingkat kami beredar adiponektin?

Nah, ternyata hanya ada satu cara dijamin, dan itu adalah untuk menurunkan lemak tubuh!

Adiponektin adalah unik di antara hormon yang disekresi oleh lemak tubuh dalam meningkatkan sebagai penurunan lemak tubuh. Hormon lemak tubuh penting lainnya, seperti leptin, menurun dengan hilangnya lemak tubuh.

Gambar di bawah ini (dari:. Poppitt et al, 2008) menunjukkan grafik mana tingkat adiponectin diplot terhadap indeks massa tubuh (BMI). BMI sangat berkorelasi dengan persentase lemak tubuh.


Seperti yang Anda lihat dari gambar di atas tingkat adiponektin lebih dari dua kali lipat ketika BMI pergi dari 26 ke 20. Orang tidak perlu menjadi gemuk untuk mengambil keuntungan dari efek ini, dan untuk mendapatkan keuntungan dari memiliki peningkatan kadar adiponektin.

Linier (Pearson) korelasi antara BMI dan tingkat adiponektin diindikasikan sebagai tinggi 0,551. Fluktuasi sekitar garis ("garis" terlihat lebih seperti ilmu pelet jarak jauh kurva kuasi-linear diperoleh melalui regresi kuadrat), yang mengapa korelasi tidak 1, mungkin karena terutama untuk dua faktor:

    - BMI bukan merupakan ukuran yang sangat tepat dari lemak tubuh. Orang yang sangat berotot akan memiliki tinggi BMI dan rendah lemak tubuh. Orang yang akibatnya akan memiliki tingkat adiponektin jauh lebih tinggi daripada orang obesitas dengan BMI yang sama.

    - Tingkat Adiponektin secara alami lebih tinggi pada wanita dibandingkan pada pria. Ini adalah titik lain mendukung adiponektin, sebagai perempuan selalu menjadi hambatan evolusi antara nenek moyang kita Paleolitik.

Sekarang Anda tahu mengapa dokter meresepkan penurunan berat badan untuk pasien dengan diabetes tipe 2.

Dan, ketika kita melihat berbagai kelompok pemburu-pengumpul yang tampaknya bebas dari penyakit peradaban sebelum westernisasi, hanya ada penyebut umum beberapa. Diet bukan salah satu dari mereka, sebagai Weston Harga dan lain-lain telah menunjukkan kepada kita, setidaknya tidak dalam arti apa yang mereka termasuk dalam diet mereka.

Salah satu dari beberapa penyebut umum bisa dibilang fakta bahwa orang-orang pemburu-pengumpul biasanya memiliki tingkat yang relatif rendah lemak tubuh; fitur hampir universal di antara non-baratan pemburu-pengumpul.

Referensi:

Poppitt, S.D. et al. (2008). Tanggapan postprandial adiponektin, interleukin-6, tumor necrosis factor-a, dan protein C-reaktif untuk beban diet tinggi lemak. Gizi, 24 (4), 322-329.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya