Monday, November 16, 2015

Pengelompokan genetik gangguan metabolisme: Temui kerabat Anda

Seperti tercantum dalam posting ini, adalah mungkin untuk suatu sifat yang berhubungan dengan makanan untuk berkembang untuk fiksasi dalam seluruh populasi dalam waktu 396 tahun; bukan jutaan tahun yang beberapa percaya diperlukan untuk mutasi menyebar.

Selain itu, evolusi melalui fiksasi dapat terjadi tanpa adanya tekanan selektif. Artinya, ciri-ciri yang netral terhadap kebugaran dapat berkembang secara kebetulan, terutama dalam populasi kecil. (Sekelompok 100 orang yang berhasil sampai ke Amerika setelah perjalanan panjang dan melelahkan akan sesuai dengan tagihan ilmu pelet jarak jauh.) Fenomena yang agak berlawanan ini dikenal sebagai pergeseran genetik (Hartl & Clark, 2007; Maynard Smith, 1998).

Evolusi cepat dari sifat tentu berlaku untuk sifat poligenik, seperti sifat-sifat yang berhubungan dengan metabolisme nutrisi. Sifat poligenik adalah sifat yang dipengaruhi oleh beberapa gen, dengan gen-gen yang bertindak bersama-sama untuk mempengaruhi ekspresi sifat tersebut.

Selain itu, mutasi pada satu gen pleiotropic tunggal (gen yang mempengaruhi berbagai sifat) dapat menyebabkan perubahan dramatis dalam sifat fenotipik saling berhubungan. Ini termasuk sifat-sifat yang terkait dengan proses kompleks yang melibatkan jaringan tubuh beberapa, seperti glukosa dan metabolisme lemak.

Beberapa tidak setuju, dengan alasan bahwa sifat kompleks perlu waktu lebih lama untuk berkembang. Saya berharap saya bisa yakin bahwa; itu akan membuat pemahaman kita tentang isu-isu kesehatan dan prediksi terkait jauh lebih mudah. Sebagai contoh, kita bisa nol dalam pada Homo erectus sebagai target kami untuk diet Paleolitik yang ideal.

Sayangnya, ketika Anda melihat sekitar, Anda melihat orang-orang dengan alergi makanan, gangguan metabolisme, dan makanan-lain dan komplikasi berkaitan dengan gaya hidup; dan masalah tersebut mengelompok antara orang-orang yang tampaknya untuk berbagi nenek moyang yang sama baru-baru ini. Menariknya, dalam banyak kasus orang-orang tidak terlihat sama, terlepas dari berbagi nenek moyang yang sama.

Misalnya, di sini di Texas Selatan, jelas bahwa orang-orang dari keturunan Amerindian (seperti saya, meskipun saya adalah dari Amerika Selatan) jauh lebih cenderung untuk diabetes daripada yang lain. Ada pengecualian, tentu saja; kita berbicara tentang probabilitas di sini. Terutama umum di sini di Texas Selatan adalah orang-orang dengan Selatan dan Tengah keturunan Indian Amerika; kurang umum tetapi juga diwakili adalah keturunan dari suku Indian Amerika Utara seperti Kickapoos.

Penemuan makanan yang sangat baru-baru ini, seperti karbohidrat olahan, gula halus, minyak nabati omega-6-kaya, dan lemak terhidrogenasi terlalu baru telah mempengaruhi susunan genetik siapa pun yang hidup hari ini. Jadi, kemungkinan besar, mereka adalah buruk bagi sebagian besar dari kita. Tentu, sebagian kecil dari populasi mungkin tidak mengembangkan tanda-tanda penyakit peradaban setelah mengkonsumsi mereka selama bertahun-tahun, tetapi kemungkinan mereka tidak akan menjadi sehat karena mereka bisa.

Lainnya penemuan makanan tidak begitu baru-baru ini, seperti minyak zaitun, beberapa jenis roti, beberapa jenis susu dll mungkin lebih baik, dari segi efek kesehatan secara keseluruhan, bagi sebagian orang daripada yang lain. Bahkan, mereka mungkin sangat meningkatkan kesehatan untuk kelompok tertentu individu. Alasannya dapat ditemukan dalam sifat metabolik yang diwariskan. Belajar tentang nenek moyang Anda bisa membantu dalam hal ini. Masalahnya adalah bahwa keturunan banyak orang cukup campuran; lagi, saya memberi diriku sebagai contoh - Amerika Selatan India, Jerman, Italia, Portugis ... dan siapa tahu apa lagi.

Lain, lebih mudah dan mungkin lebih efektif, cara untuk mencari tahu apa makanan tertentu, dan dalam jumlah yang, mungkin sehat untuk Anda adalah untuk tetap berhubungan dengan keluarga biologis dekat dan jauh; misalnya, kakek-nenek, orang tua, saudara, sepupu (keluarga foto di bawah ini dari pengumpulan: www.lega.co.uk). Sangat mungkin bahwa Anda berbagi gen dengan mereka. Jika beberapa dari mereka mengembangkan penyakit tertentu, dan mereka dikonsumsi banyak jenis makanan tertentu sebelum itu, maka mungkin makanan yang seharusnya tidak menjadi bagian dari diet Anda.



Ini juga dapat membantu Anda menghindari membuat kesalahan yang serius mengenai masalah kesehatan dengan bertindak terlalu cepat dalam menanggapi hasil uji laboratorium. Kerabat dapat berbagi beberapa tanggapan metabolik unik, yang bisa menjadi indikasi penyakit pada pandangan pertama dan benar-benar tidak memiliki efek jangka panjang negatif, dan mungkin beberapa yang positif.

Sebagai contoh, mari kita asumsikan bahwa seseorang, mari kita sebut Mary nya, di awal 50-an dan telah mengkonsumsi makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula untuk seluruh hidupnya. Nya glukosa darah puasa terlihat cukup baik di sekitar 82 mg / dL.

Mary kemudian mengadopsi diet yang hanya mencakup sayuran dan lemak hewani dan protein. Diet baru ini menginduksi ketosis ringan. Dia kemudian pemberitahuan bahwa dia gula darah puasa sekarang 113 mg / dL, jauh lebih tinggi dari sebelumnya 82 mg / dL. Dokter Marys mengatakan bahwa dia mungkin pra-diabetes.

Mary tahu bahwa perubahan dalam diet dikaitkan dengan peningkatan gula darah puasa, dan beralih kembali ke diet kaya karbohidrat olahan dan gula. Nya gula darah puasa turun ke 82 mg / dL, dan dia senang. Dokternya mengucapkan selamat padanya. Namun, ia menjadi gemuk dan mengembangkan sindrom metabolik di akhir 50-an, dan beberapa penyakit terkait segera setelah.

Mari kita melihat skenario yang berbeda. Setelah mendapatkan 113 mg / dL puasa membaca gula darah pada diet ketogenik ringan, Mary berbicara sebagai banyak kerabat saat ia bisa. Dia bertanya banyak pertanyaan dan menemukan bahwa beberapa dari mereka daging dan sayuran pemakan besar dan memiliki respon metabolik yang sama. Mereka berada di 60-an dan 70-an mereka dan tidak memiliki tanda-tanda diabetes. Bahkan, mereka relatif ramping dan cukup sehat. Dia kemudian menempel dietnya hanya sayuran dan lemak hewani dan protein untuk hidup, dan tidak pernah mengembangkan sindrom metabolik.

Kasus fiktif ini didasarkan pada gagasan bahwa diet rendah karbohidrat yang menginduksi ketosis ringan juga dapat menyebabkan fisiologis (tidak patologis) resistensi insulin, yang mengarah ke versi banyak berbicara tentang fenomena fajar. Fenomena ini, dalam konteks ini, tampaknya terkait dengan teman baik kami, tapi banyak difitnah, asam palmitat. Beberapa blogger dibahas dalam posting yang sangat baik. Peter di Hyperlipid blog tentang itu di sini dan di sini; Stephan di Whole Sumber Kesehatan blogged tentang itu di sini.

Sekarang, kembali ke tetap berhubungan dengan kerabat dekat dan jauh. Hal ini penting untuk memeriksa pola kerabat gaya hidup Anda juga, karena diet bukanlah segalanya, meskipun itu merupakan penyumbang utama untuk hasil kesehatan. Dengan pola gaya hidup yang saya maksud hal-hal seperti tingkat dan jenis aktivitas fisik, paparan sinar matahari (yang sangat mempengaruhi tingkat vitamin D), dan frekuensi dan kualitas interaksi sosial (yang mengurangi stres).

Mengenai interaksi sosial, perlu dicatat bahwa manusia adalah makhluk yang sangat sosial, dan isolasi sosial hampir universal merugikan kesehatan mental dan fisik.

Referensi:

Hartl, D.L., & Clark, A.G. (2007). Prinsip genetika populasi. Sunderland, MA: Sinauer Associates.

Maynard Smith, J. (1998). Genetika evolusi. New York, NY: Oxford University Press.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya