Monday, November 16, 2015

Puasa intermiten, makanan rekayasa, leptin, ghrelin dan

Makanan rekayasa yang dirancang oleh orang-orang pintar, dan tujuannya adalah biasanya tidak membuat Anda sehat; tujuannya adalah untuk menjual sebanyak mungkin unit. Beberapa makanan rekayasa yang diperkaya dengan tujuan membuat mereka sesehat mungkin. Masalahnya adalah bahwa insinyur makanan bersaing dengan jutaan tahun evolusi, dan evolusi biasanya menyebabkan proses metabolisme yang sangat kompleks. Mekanisme berevolusi cenderung berlebihan, menyebabkan interaksi partikel banyak, enzim, hormon dll

Makanan alami tidak dirancang untuk membuat Anda makan mereka tanpa henti. Hewan tidak ingin dimakan (bahkan ini tampak aneh burung di bawah ini). Kebanyakan tanaman tidak ingin berbagai bagian bergizi untuk dimakan. Buah pengecualian, tapi tanaman tidak ingin satu individu tunggal untuk makan semua buah mereka. Yang kompromi dispersi benih. Beberapa pemakan buah individu meningkatkan dispersi benih. Tanaman "ingin" salah satu hewan individu untuk makan beberapa buah mereka dan kemudian melanjutkan, sehingga individu lain juga bisa makan.


(Sumber: Teamsugar.com)

Ini adalah aman untuk mengasumsikan bahwa produsen donat ingin satu individu untuk makan sebanyak donat mungkin, dan banyak individu ingin melakukan itu. Yang mengambil beberapa teknik makanan yang serius, dan banyak pengujian. Sukses akan meningkatkan pendapatan produsen ', garis bawah yang nyata bagi mereka. Pembentukan medis kemudian akan mengurus orang-orang, dan memperpanjang hidup sengsara mereka sehingga mereka dapat terus donat makan untuk selama mungkin. Ini adalah sistem mengabadikan diri.

Seperti disebutkan dalam posting ini sebelumnya, untuk berhasil dalam praktek puasa intermiten, kita harus berhenti mengkhawatirkan tentang makanan, dan satu langkah yang baik ke arah itu adalah untuk menghindari makanan rekayasa. Dalam hal ini, puasa intermiten dapat dilihat sebagai bentuk pembebasan. Melakukan sesuatu yang menyenangkan dan melupakan tentang makanan. Seperti anak-anak bermain di luar; mereka tidak peduli banyak tentang makanan seperti yang mereka lakukan tentang bermain. Bahkan tidur akan melakukan; kebanyakan orang lupa tentang makan ketika mereka sedang tidur.

Puasa intermiten sebagai agama dan / atau kegiatan sosial, seperti di Great Prapaskah dan Ramadan, tampaknya juga bekerja dengan baik. Setiap kegiatan yang membawa orang bersama-sama dengan tujuan yang sama, terutama jika tujuannya adalah untuk tidak melakukan sesuatu yang jahat, memiliki banyak potensi untuk sukses.

Jika Anda mendekati puasa intermiten sebagai hal lain yang perlu dikhawatirkan, maka akan menjadi salah satu yang sulit cepat per minggu, pada hari yang sama dalam seminggu, dari 19:33 dari satu hari untuk 15:17 hari berikutnya. Aku membesar-besarkan sedikit. Lagi pula, jika Anda mendekati sebagai kewajiban lain, stressor yang modern lain, Anda mungkin akan gagal dalam jangka menengah dan panjang. Ini hanya ilmu pelet jarak jauh akal sehat. Mungkin Anda akan dapat melakukannya untuk sementara waktu, tetapi tidak cukup lama untuk menuai beberapa manfaat yang serius. Beberapa puasa tidak akan membuat Anda kehilangan banyak berat badan; tubuh akan beradaptasi dengan cara kompensasi selama puasa, memperlambat metabolisme Anda sedikit dan melestarikan kalori. Di atas semua itu, Anda akan merasa sangat, sangat lapar. Yang akan membuat Anda pesta ketika Anda berbuka puasa Anda. Adaptasi kompensasi (fenomena yang sangat umum) adalah sesuatu yang tubuh kita sangat baik di, terlepas dari apa yang ingin kita untuk melakukan.

Dari perspektif yang lebih pragmatis, bagi kebanyakan orang lebih mudah untuk cepat di malam hari dan di pagi hari. Makan makan besar tepat setelah Anda bangun bukan merupakan aktivitas yang sangat alami; beberapa hormon yang mempromosikan tubuh katabolisme lemak sering meningkat pada pagi hari, menyebabkan resistensi insulin fisiologis ringan.

Jika Anda makan malam di 7:00, melewatkan sarapan, dan kemudian memiliki siang hari berikutnya pukul 10 pagi, Anda akan berpuasa selama 15 jam. Jika Anda melewatkan sarapan dan makan siang, dan makan siang di siang hari berikutnya, Anda akan berpuasa selama 17 jam.

Di sisi lain, jika Anda memiliki sarapan pukul 8 pagi, melewatkan makan siang, dan kemudian makan malam di 6:00, Anda akan berpuasa hanya untuk 10 jam.

Tingkat leptin tampaknya turun secara signifikan setelah 12 jam puasa, yang mengarah ke peningkatan katabolisme lemak tubuh dan sensitivitas leptin. Ini adalah hal yang baik, karena resistensi leptin tampaknya sering mendahului resistensi insulin.

Banyak orang berpikir bahwa melewatkan sarapan akan membuat mereka gemuk, karena berbagai alasan, termasuk bahwa menjadi apa sumo pegulat lakukan untuk menempatkan pada sejumlah besar lemak tubuh. Nah, melewatkan sarapan mungkin akan membuat orang gemuk jika, ketika mereka berbuka, mereka hal-hal diri ke titik hampir muntah, menggabungkan banyak karbohidrat yang mudah dicerna (misalnya, beberapa mangkuk nasi) dengan banyak lemak makanan, dan Kalau begitu tidurlah. Itulah yang biasanya pegulat sumo lakukan.

Makan lemak besar, tapi tidak bersama-sama dengan banyak karbohidrat yang mudah dicerna. Bahkan makan banyak lemak dengan sendirinya akan membuat sulit bagi Anda untuk menumpahkan cukup lemak untuk terlihat seperti pemburu-pengumpul di posting ini. Tapi set point lemak tubuh Anda akan jauh lebih rendah jika Anda makan banyak lemak dengan sendirinya daripada jika Anda makan banyak lemak dengan banyak karbohidrat yang mudah dicerna.

Lagi pula, jika orang melewatkan sarapan dan makan apa yang biasanya mereka makan saat makan siang, mereka tidak akan mendapatkan lemak tubuh lebih dari mereka akan memiliki jika mereka memiliki sarapan. Jika mereka melakukan apa saja untuk meningkatkan metabolisme mereka di pagi hari, mereka pasti akan kehilangan lemak tubuh dengan cara yang nyata selama beberapa minggu, selama mereka memiliki cukup lemak untuk kalah. Misalnya, mereka dapat menambahkan beberapa aktivitas ringan di pagi hari (seperti berjalan), atau memiliki metabolisme-meningkatkan minuman (misalnya, kopi, teh hijau), atau keduanya.

Nenek moyang pemburu-pengumpul kami, hidup di luar ruangan, mungkin menghabiskan sebagian besar hari mereka melakukan aktivitas ringan yang melibatkan sedikit stres. Kegiatan tersebut meningkatkan metabolisme dan pembakaran lemak, sekaligus menjaga kadar hormon stres pada rentang rendah. Kelaparan penindasan hasilnya, membuat puasa intermiten cukup mudah.

Sekali lagi, puasa intermiten harus didekati sebagai bentuk pembebasan. Anda tidak lagi seorang budak dari makanan.

Ini membantu tinggal jauh dari makanan rekayasa sebanyak mungkin, karena, sekali lagi, mereka biasanya direkayasa dengan kecanduan makanan dalam pikiran. Saya berbicara terutama tentang makanan yang kaya karbohidrat olahan dan gula. Mereka datang dalam kotak dan kantong plastik dengan label menggambarkan kalori dan komposisi makronutrien, yang sering salah atau menyesatkan.

Mari kita katakan kita bisa mengangkut sekelompok Homo sapiens kuno ke kota modern, dan memberi mereka makan roti putih, bagel, donat, keripik kentang goreng di industri minyak nabati, dan sejenisnya. Yang akan mereka katakan Yuck, bagaimana orang-orang ini bisa makan ini? Tidak, mereka tidak. Ini akan menjadi surga bagi mereka; mereka ingin apa-apa lagi untuk sisa gustatorily senang tapi kesehatan-bijaksana kehidupan menyedihkan mereka.

Sementara berlatih puasa intermiten, itu mungkin ide yang baik untuk memiliki waktu makan tetap, dan melompat-lompat mereka dari waktu ke waktu. Alasannya adalah hormon ghrelin kelaparan, disekresikan oleh lambung (kebanyakan) dan pankreas untuk merangsang rasa lapar dan mungkin mempersiapkan saluran pencernaan untuk penyerapan optimal atau quasi-optimal makanan. Sekresi yang muncul untuk mengikuti pola makan kebiasaan diadopsi oleh seseorang.

Referensi:

Elliott, W.H., & Elliott, DC (2009). Biokimia dan biologi molekuler. Edisi 4. New York: NY: Oxford University Press.

Fuhrman, J., & Barnard, N.D. (1995). Puasa dan makan untuk kesehatan: Sebuah program dokter untuk menaklukkan penyakit. New York, NY: St. Martins Press.

Dapatkan Sample GRATIS Produk sponsor di bawah ini, KLIK dan lihat caranya